Nikah Antara Prestise, Budaya Dan Kebodohan.

Gua udah pernah nulis kalau nikah itu adalah prestise buat orang endonesah, suatu kebanggaan kaya menang piala oscar atau dapet satu juta dollar. Demi merayakan pernikahan apapun dilakukan, yang nggak punya jadi punya, kepala jadi kaki, kaki jadi kepala. Pokoknya itu pelaminan harus berdiri dan semua orang harus tahu serta diundang.

Pernikahan impian kaum endoners, kalau perlu disiarin statiun tv sampai penonton pada muntah!

Biasanya endoners biaya nikahanya dari orang tua dan mertua. Malang betulnya jadi orang tua di Indonesia karena anak sudah besar masih juga dibebanin biaya untuk nikahan. Bahkan banyak orang tua yang dari jauh-jauh hari sudah mempersiapkan biaya penikahan anaknya. Sementara di luar negeri anak itu keluar rumah dari umur 18 tahun, cari kerjaan dan bertahan sendiri, selepas 18 tahun dianggap orang dewasa yang harus bertahan dengan kemampuannya sendiri. Kaga seperti di sini, mau kawin aja kudu minta sama orang tua...cepek dah. Bahkan kalau ada orang tua yang nggak kasih, bisa berabe, nggak jarang berujung perselisihan sebab si anak merasa nikahan itu adalah kewajiban orang tua. 

Kalau nggak bisa minta dari orang tua karena satu dan lain hal, bisa lebih ajaib lagi. Sebab gue punya puluhan kasus dimana teman-teman melakukan berbagai cara demi terkumpulnya receh untuk membiayai acara nggak berguna yang berlangsung hanya dalam hitungan jam. Ada yang sampai berani hutang ke bank, jual mobil orang tua, jual surat berharga, pinjam sana-sini. Padahal tahu sendiri biaya untuk sewa gedung dan lain-lain nggak mungkin cuma 5 atau 10 juta saja. Tapi demi gengsi kulturasi bahwa merayakan nikahan itu adalah prestise, ngutang pun jadi.

Masalahnya adalah setelah acara prestise kaum endoners ini, kalau mau pakai otak pasti bisa mikir setelah nikahan, harus mencari rumah dan mempersiapkan biaya lahiran. Nah loh! Hal ini yang sama sekali nggak pernah kepikiran sama orang-orang, nggak usah muna dah. Teman-teman gua banyak banget setelah nikahan yang gegap gempita, malah bingung cari duit DP rumah atau biaya melahirkan di Jakarta yang konon di rumah sakit biasa harga terendah, mampu mencapai 11 juta rupiah.  Ujung-ujungnya mana lagi? Selain minta mamih papih atau mertua. Kalau gua tanya teman-teman, "kenapa dulu nikahan megah tapi sekarang DP rumah sama biaya persalinan, lo malah kaga mampu?" Jawabannya macam anak sekolah dasar yang otaknya dangkal, beginilah urusan sama endoners.

Mau yang lebih lucu lagi? 

Seperti yang gua tulis diatas demi panggung pelaminan berdiri segala usaha ditempuh tapi untuk DP rumah, biaya persalinan justru malah nggak mampu ngumpulin duit? Aneh bukan? Padahal itu yang lebih penting dari pada berfoya-foya dalam sehari. 

Ada pengalaman pribadi ketika gua dan teman-teman berencana membuat sebuah usaha, kita sepakat untuk untuk deposit katakanlah 25 juta rupiah, uang itu harus kekumpul dalam waktu sebulan. Ini dia masalahnya, sebab teman-teman  banyak yang keberatan dengan angka tersebut dan nggak sanggup mencari uang sebesar itu dalam waktu sebulan, terus gua balikin dah. 

Lo pada cari duit buat nikahan seberapapun gede dan mepet waktunya bisa, tapi cari duit buat usaha kaga bisa?

Parahnya langsung bilang nggak mampu tanpa dicoba dulu, kalau disuruh ngumpulin 25 juta dalam sebulan demi nikahan, pasti semangat 45 dan langsung dijalanin tanpa mikir apapun. 

Sampai disini kelihatan banget mindset orang Indonesia tuh seperti apa? Jangan harap dah, bisa maju kalau pikiran anak muda begini semua. Setiap kali gua angkat masalah ini, orang-orang tuh udah kaya three mongkeys yang mata, telinga sama mulutnya ketutup. Jadi kalian seperti inikah? Cari duit buat nikahan kenceng tapi cari modal usaha memble!  

13 comments:

  1. bener, kasihan orang tua kita, masak kita mau nikah tapi minta-minta ke orang tua, kan sangat riskan sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. kasihan sih kasihan, tapi kenyataan banyak yang begitu. pada tutup mata aje yang penting bisa gengsi kawinan dirayakan

      Delete
  2. yah, begitulah di Indonesia :) harusnya mau menikah itu sudah penuh persiapan, bukan gede-gedean pestanya, tapi abis itu pusing :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. taulah sendiri orang sini, bijimana.

      Delete
  3. Alhamdulillah, saya termasuk nikah yg mungkin sangat sederhana. Dibalik sisi saya yg anak band, relasi banyak, tapi RESEPSI besar2an gak ada di benak saya. Sampai seribu pun saya tidak minta orang tua saya. Benar, memang masalah prestise dan budaya. Gak jatang juga jd ajang pamer/riya'. Tapi balik lg kr niat hehe.. Mungkin basic saya yg taaruf dgn istri, jd saya lebih memilih nikah dgn cara yg sangat sederhana. Nah, kata "sederhana" yg selalu salah tanggap bagi endoneser.. Kata "sederhana" bagi awam menganggap adalah "miskin". Padahal pola hidup sederhana gak bs di ukur dr finansial.
    Contoh : pengusaha, tp kemana2 masih naik speda dll.
    Sebelumnya memang kita harus sadari bahwa RESEPSI PERNIKAHAN adalah hal yg wajib dlm pernikahan. Tapi jangan untuk foya2 dan ajang pamer sehari, selebihnya malah bingung utk Dp rumah ataupun biaya persalinan.
    Quote terakhir saya : Manusia cerdas adalah manusia yg bisa membedakan prioritas.

    Kalo sy boleh memprioritaskan, pasti lebih menginginkan/bisa DP rumah dan bisa membayar persalinan, drpd RESEPSI yg bermegah2an...
    Salam, Riyonda ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ppadahal udah disebutkan walimah itu cukup dengan memotong kambing saja terus dibagikan ke tetangga, biar ada manfaatnya. Bukan malah bikin pesta gede-gedean, terus sesudahnya malah bingung duit dari mana. Sepertinya orang sini banyak gagal paham.

      Delete
  4. Kerennnnn, sy selalu ngmg gini ke tmn2, dan akhirnya banyak tmn sy yg ga mau nyapa sy lg krn sy nikah hanya seekor kambing dan dibagiin ke org yg butuh plus tetangga. Selain itu, pd dasarnya sy ga suka pesta, dan ga suka dipajang sambil diliatin orang, hehee.... Bnyk yg bilang, "kan sekali seumur hidup", buktinya mereka...??(tanpa bermaksud menyinggung siapa pun). Ternyata masih ada org yg sepemikiran. Semangat masvrooo :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Welcome to the club tapi ada salahnya juga sih argumen sama orang seperti itu, soalnya orang sinikan baperan kaya yang sista bilang, ujung-ujungnya nggak mau temenan lagi. Ane juga sekarang mah, kalau nemu yang begituan diemin aja dari pada musuhan.

      Delete
  5. Sama kayak mindset ortu saya, saya mau punjem duit buat modal usaha susah banget, pdhl keuntungannya juga buat mereka, nah, pas kaka saya mau kawinan, gampang banget ngluarin uang buat ngadain acara, padahal nominalnya lumayan gede, sampe emak saya jual2 emasnya, saya hanya bisa geleng2 kepala...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, emang begono apapun demi prestise dan kelihatan di lingkungan. Gudluck gan semoga usahanya lancar dan sukses.

      Delete
  6. Sempet di omelin temen wktu bilang nikah jangan sampe ngutang. Di cibir karena nikahan saya simple gak pake pelaminan bahkan sebagai pengantin saya sempet ikut ambilin piring orang2 bekas makan.. dibilang pelit karena ngundangnya pake telp..sms..fb..sama beli undangan ala2 yg ditulis pake tangan (dr pd bikin undangan mahal yg cuma dibuang2 mubazir) gak pake tenda yg megah karena ak pikir gak perlu..cukup tenda kecil depan rumah sm kursi2 yang pinjem di RW buat mereka mnikmati hidangan.. bikin janur sendiri..make up gratis dr saudara yg pnya salon..baju satu setel beli di itc buat dipake seharian cuma 250rb dr pda nyewa satu set bs 2jt.. foto2 juga sndiri yg penting momentnya ketangkap.. makanannya kita masak sendiri yg menunya gak kalah sm catringan mahal tp harganya 30persen dr harga catring diluar..tp ya begitulah banyak yg bilang kita pengiritan..tp alhamdulillah gak pake ngutang..3 bln punya duit 6jt tp bs nikah .. gak mewah tp jg gak murahan..pinter2 kita aja cr selahnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang mewah belom tentu langgeng dan harmonis, yang penting kek sista abis nikah bisa mandiri bukan malah minta lagi ke orang tua.

      Delete