Join 1000+ subscribers

Facebook Me

Resensi War Storm : Penutup Seri Red Queen Yang Membosankan

Akhirnya sampai juga ke seri terakhir Red Queen yakni War Storm buat penggemar seri dari Victoria Aveyard ini pastinya udah nggak sabaran, termasuk saya yang udah kadung jadi fans berat Mare Barrow. War Storm sendiri saya dapatkan di awal tahun 2019 ini namun sayangnya, seri penutup Red Queen jauh dari pada harapan sebab, saya sudah lumayan lelah untuk membaca War Storm setebal 792 halaman ini, pada saat menulis ini baru sampai halaman 541. Jadi apa sih yang sebenarnya bikin War Storm jauh dari pada harapan?

resensi war storm

Sinopsis
Setelah Glass Sword yang memukau Victoria Aveyard meneruskan petualangan Mare si gadis petir yang sudah bersekutu pada kerajaan Norta milik Cal sementara Maven, bersekutu dengan Iris putri kerajan Lakelands dari klan cygnet. Sepanjang cerita kita bakal disuguhkan intrik politik dari kedua kerajaan dalam memperebutkan wilayah dan saling menjatuhkan, disertai peperangan kecil yang saya sendiri nggak bisa ingat ada berapa.

Review
Sama seperti Glass Sword pada seri terakhir War Storm ini kita masih disuguhkan POV dari banyak karakter bahkan  Maven yang di Glass Sword nggak ada, muncul di sini. Nggak seperti seri kedua, di War Storm cerita yang diangkat dari  berbagai tokoh ini justru jadi boomerang yang membosankan, saya sampai lelah baca  Iris yang menurut saya nggak terlalu penting dan seru, terlebih karakter Iris sendiri tergolong biasa.

Sudah begitu, berbagai peperangan kecil yang kerap kali muncul juga lumayan menjemukan, sebab nggak terlalu seru, lebih baik dua atau tiga peperangan saja tapi memukau dan heboh dari pada ini bertaburan namun garing bahkan, dalam peperangan tokoh utama dan darah baru, nggak terlalu ditonjolkan. Kemampuan Mare dan para darah baru sama sekali nggak terlibat dalam aksi yang seru.
Bayangkan dalam 500 halaman kita disuguhin intrik politik, yang rata-rata dari kerajaan Lakelands yang mana saya sama sekali nggak tertarik tuh, apa lagi Lakelands sama princess si Iris tergolong datar dan membosankan. Saya lebih berharap sama  Maven yang sayangnya cuma secuil saja di War Storm ini tapi, kita jadi bisa tahu isi pikiran si raja muda yang otaknya sudah dirusak sama emaknya.
 Mare juga nggak seseru Glass Sword maupun King Cage karena di War Storm si Gadis Petir udah nggak hidup susah lagi, jadi Mare lebih banyak ceritain soal hubungan sama Cal tapi, saya sama sekali nggak keberatan dari pada baca  Iris yang garing banget.

Kesan mengulur-ngulur pun, kerasa banget di War Storm ini, sepertinya Victoria Aveyard sengaja dengan niatan melebihi 500 halaman dari King Cage. Kesannya kita seperti diseret-seret baca War Storm, bayangkan beli dari awal tahun sampai bulan ini belum kelar juga, biar pun saya paksain paling cuma dua bab, terus nyerah karena bosan. Jauh beda dengan Glass Sword dan King Cage yang ngebut banget, saking penasaran sama plot twist dan nggak bisa ditebak perbabnya.

Sementara War Storm datar banget, kejutan Maven yang diserahkan oleh Iris pun hambar karena, dari awal cerita sudah dijelaskan dengan gamblang bakal tuker guling Maven dengan pembunuh ayahnya. Niat kata mau detail, mungkin malahnya jadi nggak ada kejutan yang berarti sampai 500 halaman. Buat saya, War Storm ini penutup yang gagal memenuhi ekspetasi dan dipaksakan supaya terlihat lebih tebal dari seri pendahulunya. The magic is gone in War Storm!   


No comments:

Post a Comment

Follow by Email Untuk Ebook Novel Gratis

VIVA ID

statistics

Blog Archive

Powered by Blogger.

.

.