Mabok Dan Kesambet di Bali, Cerita Seminggu di Bali

Tanggal 24 sampai 29 kemaren saya dapet trip ke bali, well sebenernya bukan trip lebih ke kerjaan. But Bali is so fine event working felt like holidays, jadi mari kita anggap ini adalah sebuah liburan. Saya terbang dari Jakarta pake lion air, ya so-so lah yang penting murah, walaupun sebenernya ngarep pake sriwijaya, yang rajin kasih makanan ke penumpangnya. Lah lion mah permen aja nggak dikasih, mana temen minta duit buat beli teh botol yang di alphamart cuma 3,000 tiba-tiba di pesawat 10,000. Tapi emang landing ama take off lebih smooth dari pada sriwijaya, but kursinya jauh lebih bagus sriwijaya.

Touchdown Bali
Arrived di Denpasar jam 11 siang, seperti yang udah diduga Bali is panas. Untungnya bukan holiday season, jadinya nggak macet pas kita tiba, berhubung udah jam makan siang kita cepet-cepet cari tempat makan.  Saya kaga inget  nama tempat makannya, rame banget seh, jadi saya pikir ini tempat lumayan terkenal. Makanannya sejenis nasi yang ada satu tusuk sate daging sama kuah sayur, sebelumnya si pelayan tanya mau babi apa sapi? Terus si pelayan juga nawarin mau yang pake darah apa nggak? So welcome to bali. Saya nggak yakin sih ini sapi yang di pesen halal apa kaga, yang penting tau kalau itu sapi not babi. Rasanya standar, tapi rasanya sate sapinya rada aneh, kaya amis gimana gituh, kaga abisin tuh daging, makan sup ama urab aja.

sate babi bali
entahlah begimana masaknya tapi beneran anyir dan ngga enak sate sapi ini.

Kintamani Bangli


Selesai makan kita langsung ngacir ke Kintamani, sekitar dua jam perjalanan. Kintamani ini adalahlah puncaknya di Bali. Tempatnya luar biasa bagus langitnya biru dan ada danau gunung batur. Kita dapet penginapan yang murah meriah di sini, cuma 200 ribu loh, tapi yang nginep cuma kita-kita aja, kaga ada tamu yang laen. Hotel ini emang jarang yang dateng, tempatnya juga rada-rada nggak ke urus, tapi pengurusnya bernama Komang ramah banget. Mungkin karena jarang tamu makanya maintenancenya kurang, padahal hotel pinggir jalan ini viewnya nampol abis.
Dari tempat makan di balkon

sepi pengunjung jadinya kurang keurus

sekalipun kurang maintenance, tapi pelayanannya memuaskan.

Satu hal yang harus di perhatikan kalau ke Kintamani, adalah tempat ini nggak segemerlap tempat lain di bali, kalau udah malem semua pada tutup termasuk restoran. Karena kabut di Kintamani tebel banget, makanya mobil kaga berani lalu lalang. Alhasil kalau malem Kintamani Bangli jadi kota mati. Buat kalian, amat tidak disarankan buat jalan di malam hari melalui Kintamani Bangli.

kabutnya sumpah tebel banget, dan dinginnya ngga nahan
semua resto kalau malem tutup, ini buka karena kita sudah janji dari siang mau makan malam di sini

Danau Gunung Batur
melihat sunrise dari bali tempat sembayang masyarakat bangli
Seperti yang udah saya bilang Kintamani Bangli itu seperti puncak di jawa barat, tapi lebih keren kita bisa liat danau gunung batur pas sunrise. Dinginnya Kintmani Bangli dua kali dari pada puncak dan Bandung, tapi bangun pagi buta buat liat sunrise worth it banget dah.

pemandangannya seribu kali lebih menakjubkan dari pada di puncak jawa barat

amazing video sunrise di danau gunung batur


Anjing Kintamani
anjing kintamani ini lagi tidur siang, bukan mati ketabrak ya
Selain pemandangannya daerah Kintamani juga ada sesuatu yang bakalan rajin diliat? Apalagi kalau bukan anjing-anjing kintamani, banyak banget bertebaran di sepanjang jalan. Lucu-lucu dan bulunya lebat lebat, terutama di bagian belakangnya sama ekornya, anjing kintamani juga punya gonggongan yang unik lebih mirip lolongan sih. Biasanya mereka protektif jaga daerahnya, masuk dikit langsung digonggong tapi uniknya mereka kaga gigit dan kalau kita datengin langsung mundur. Nggak kaya anjing di kota digonggong dan kita datengin, cari mati itu namanya. Konon anjing kintamani ini nggak boleh di bawa keluar Bali, entah kenapa saya juga lupa tanya alesannya. Dan bulu lebat mereka bakalan rusak kalau di bawa keluar Kintamani, katanya sih faktor cuaca di Kintamani yang super dingin, beda ama di luar dan juga anjing kintamani ini, pakannya sedikit berbeda ama anjing ras lain. Kalau saya denger sih, mereka makan semacam kedelai atau umbi-umbian gituh. Paling bagus yang warna putih, walaupun punya banyak variasi warna. Kata driver, kalau udah keluar daerah Kintamani itu bukan anjing kintamani, anjing kintamani cuma ada di daerah Kintamani aja.

ciri utaman anjing kintamani perhatikan bagian belakangnya, bulunya tebal.
                                                ini dia suara lolongan anjing kintamani

Agrowisata Taman Nadi

Ampir  lupa kalau sebelum ke danau gunung batur, kita sempat mampir dulu ke agrowisata taman nadi, di sepanjang jalan kintamani ke atas banyak banget terdapat agrowisata. Apasih yang di maksud dengan agrowisata ini, liat aja foto-fotonya.

sesuai dengan namanya, kita bisa menikmati suasana alam pedesaan bali.
selain menjual suasana alam yang asri, di taman nadi kita juga bisa melihat bagaimana proses gongseng kopi
ada beberapa kopi yang bisa kita nikmati, ada kopi ginseng, kopi susu, kopi hitam bali yang paling enak adalah kopi gingseng uhm yummy. Kita bisa santai minum sambil nikmati sejuknya udara kintamani, bener bener recomended buat tempat kongkow.
kopinya mau di campur ini? bisa juga campur kopi dengan arak bali ini hal biasa loh. Asal jangan kebanyakan ya
ini dia kopi paling mahal harganya 55.000 per cangkir loh!, yup ini adalah kopi yang paling di suka sama wisatawan asing. Namanya kopi luwak


Ada berbagai macam oleh-oleh yang bisa kita bawa, kaga melulu kopi loh. So, kalau ke Kintamani mampirlah ke taman nadi, buat orang Jakarta macam saya ini, nangkring di taman nadi bikin rileks. Taman nadi agro wisata terletak di jl. raya kintmani, br keranjang tampak siring, gianyar bali. Pemiliknya  bpk Dewa merta pun ramah ampe kita dikasih bonus satu kopi luwak, kalau mau tour silahkan hubungin pak dewa merta di 
hp: 0812 467 0916

Banyuatis LovinaBeach

Selesai dari daerah Kintamani kita turun ke Banyuatis atau lebih dikenal dengan lovina, siapa sih yang nggak kenal lovina di Bali. Pantainya emang nggak sebagus kuta atau sanur, pasirnya juga nggak putih, tapi yang jadi atraksi adalah liat lumba-lumba ke tengah laut, biasanya ada penduduk lokal yang nawarin. Bahkan saya sempet di kira turis asing loh, “mister do you want to see dolphin?” dia kira saya dari taiwan atau jepang kali ya..ha..ha. Satu hal yang menarik dari dari lovina adalah kuliner ikannya, makan ikan bakar, gurita atau apapun di daerah lovina sejuta kali lebih murah dari pada kalian makan di kuta atau legian. Beda harganya jauh mampus.!!!!!! 

pantai lovina ngga seciamik kuta atau sanur, panas banget
Kita nginep di hotel yang namanya aneka lovina, ratenya sekitar 400-an tapi enak banget tempatnya cozy. Bentuknya perpavilliun jadi kaya ngekost aja.

hotelnya asri banget bikin betah lama-lama sekalipun pantai lovinanya ngga rame

Banyuatis Gwan Gwan Hoo

satu botol ini harganya 55 ribu, sumpah ini arak bali paling juara.
Sebenernya nggak ada yang begitu special di lovina, tapi driver kasih tau ada yang lebih wow dari pada arak bali. Tapi nggak di jual bebas dan cuma ada di pedalaman Banyuatis ini, penasaran malem-malem kita mulai berburu minuman lokal misterius ini.

Supaya rasanya nggak terlalu keras, di campur sama coca-cola.  Minum ini di depan discovery, sambil liat pantai dame life becoming so much easier. Walaupun pas balik ke hotel kelimpungan aka mabok.

  Duren bali

di banyuatis kita juga nemu satu makanan favorit orang indonesia, yup duren tapi duren bali ini bentuknya kecil banget, kaga segede duren yang biasa kita liat di jawa.
kalau rasa jangan tanya soalnya saya, satu paham dengan katy perry alias ngga suka duren!!

Finally Denpasar

Kita nggak langsung ke denpasar, malahan kuta dan legian adalah bagian terakhir dari perjalanan kita. Kenapa? Soalnya kita emang incer yang jauh dulu baru yang deket, kalau-kalau kita mau kejar flight pulang gampang nggak ke jauhan. 

Beer Garden Kuta
Di kuta ada satu tempat minum beer yang cozy, namanya beer garden. soory lupa tepatnya dimana, pasnya sih pinggir hotel apa gituh. Kecil tapi adem banget, mereka pake semacam rumput sintetis serasa kaya ngebir di taman aja jadinya.

bir ini namanya stark, belum di jual bebas masih percobaan. Saya bilang sih light cocoklah buat nongkrong pas siang hari
emang sih viewnya kaga bagus karena di pinggir jalan, but this is one of the best beer place in kuta
Sunrise at Kuta Beach
belum ke Bali, kalau belun liat sunrise di pantai kuta, emang bener juga sih. Juara abis ini pantai  mantengin dari jam 5 pagi, cuma buat liat sunrise


i like the feeling being alone, calm and peacefully kuta beach is the right place for your heavy mind.
Shop at Legian
honestly i think legian look like harajuku distric in japan
ground zero memorial bom bali, gua rasa sih rada nggak tepat ada di pinggir pintu masuk mall

 perhatiin ada satu gang di mana banyak banget bule lalu lalang

 Sunset In Sanur
hari terakhir kita mutusin buat liat sunset di sanur, wow! Rada-rada minder sama bule- bule yang lalu lalang dengan pedenya cuma pake celana pendek. Rules no 1 in beach is lo harus punya body keren, slim but muscular, kalau kaga nggak usah buka baju di pantai. Pas duduk duduk liat sunset, juga nemuin satu bule perempuan yang pake terusan, tapi kaga pake celana dalem lagi duduk sama-sama nunggu sunset.
ada beberapa orang yang saya yakin dari Jakarta juga, bawa cihuahua ke pantai sanur. Sumpah kaya di pelem-pelem amrik aja ya, liat orang dan anjingnya maen di pantai. Yikes  ngiri, lain kali bawa anjing ke pantai, sayang sunsetnya ketutupan awan jadi nggak begitu bagus tapi mood penutup, ini ok banget buat last memori di bali
 Kesambet di Bali
 nggak tau apa ini, tapi ada di halaman pemangku jero. Lumayan bikin bergidik
Saya sebenernya males banget nulis ini, tapi ya lumayan buat pelajaran, waktu di Kintamani temen ada yang sakit kaya pusing, mual terus kepala berat. Kata orang sono sih dia kesambet, terus di bawa ke pemangku jero. Semacam excorcism lokal gituh, kita nunggu lama karena ngantri banget orang yang mau berobat ke pemangku jero. Setelah masuk di tanya nama dan alasan datang, setelah itu si pemangku jero ini baca-baca mantra yang di dalamnya dimasukin nama temen yang terduga kesambet, setelahnya pemangku jero ini ambil tiga daun terus membaca ketiga daun tersebut.

Hasilnya menurut pemangku jero, temen saya ini nggak sengaja nginjek gundukan tanah yang perpenghuni. Alhasil si penghuni nangkring di pundak macam kaya film shutter, makanya kepalanya terasa berat. Pemangku jero langsung baca mantra lagi, katanya sih buat minta maaf ke si penghuni itu. Terus temen saya disuruh makan daun sirih, yang tadi dibacakan mantra.

Setelah sampai Jakarta menurut teman saya, kalau kesambet nggak begitu, biasalah matanya kaga fokus terus, kaya di film film horor, saya sudah curiga dari awal, kalau temen  ini emang rada dusun, nggak pernah naek pesawat dan pergi jauh. Katanya dia masuk angin, badannya nggak pernah di bawa jauh. Saya tadinya mau bilang begitu pas di Bali, tapi enggak enak juga ngelawan apa kata orang-orang sono, ya udah nurut aja. Padahal tiga hari sesudahnya, dia bisa poto-poto, terus belanja oleh-olehnya paling getol dan paling banyak. Tapi kalau disuruh bawa ini itu, tiba tiba aja kepala dan badannya sakit....sial kau Chris!!!!!

I have to said, bali is one of the most amazing place i have visited.
Baca Juga : Wahana Retro di Taman Topi Bogor
Baca Juga : Trip ke Desa Benteng Alla Sulawesi
Baca Juga :Kaum Urban di Kampung Areng Desa Cibodas 
Baca Juga : Weekend di Pulau Pramuka 
Baca Juga : Pesona Desa Kuno Muara Tenang Semendo

5 comments:

  1. Kagak kebalik tuh mas? masak liat sunset di Sanur, sunrise di Kuta? hahaha trus liat bule kagak pakek celana dalam kagak ngiler tuh?

    ReplyDelete
  2. kaga tau dah gua lupa, maklum bukan liburan tapi buat kerja. Ngiler sih iya tapi mo gimana di tempat umum gituh....

    ReplyDelete
  3. ngiler yang atas apa yang bawah

    ReplyDelete
  4. Sama ama komentator yg sblmnya... Apa gak kebalik ya liat Sunset kok di Sanur dan liat Sunrise kok di Kuta ? Hrsnya liat Sunset di Kuta dan liat Sunrise di Sanur mas... Hehehe...

    ReplyDelete