Facebook Me

download untuk Gramedia digital best romance novel

Kerja di SCBD yang Serba Mahal dan Gak Ada Tempat Nongkrong Gratis

For some peoples kerja di kawasan SCBD impian kali yah? Well, I manage to work in this prestigious place. Emang apa lebihnya sih kerja di kawasan SCBD? Yang pertama transportasinya ada MRT dan statiun kereta, belum lagi ditempuh pakai apapun enak karena, SCBD punya jalur sendiri. Selain itu vibe SCBD itu New York banget bahkan, seorang atasan yang mampir ke lantai 32 kantor berkata, "ini sih mirip di New York." Trotoar yang gede dan bersih semua tertata rapi, enak aja jalan di SCBD. Keluar dari MRT tuh langsung di sambut sama kawasan yang bersih, rapi dan modern. Jalan pagi di antara gedung-gedung mewah menjulang rada-rada bring good mood getuh dah. 

Kalau tempat kerja saya dulu di mega kuningan tuh masih rada-rada berantakan, akses transportasinya pun gak sebagus SCBD. Maksudnya jauh dari statiun kereta, gak bisa tinggal ngesot dari statiun harus pakai gojek lagi. Trotoarnya emang gede dan enak buat jalan kaki tapi, panas banget dan sumpek sama debu serta asap kendaraan. Pokoknya gak enak dah, jalanan di mega kuningan pas pulang juga neraka banget! Depan RDTX tower aja udah gak gerak sampai jam 7 malam.  Gak ada good vibenya lah.

Pengalaman kerja di kawasan scbd
Suka banget sama trotoar yang gede dan bersih, enak aja getuh jalan ke kantor dengan keadaan seperti ini.

Bukan berarti SCBD gak ada minusnya yah kalau kerja di sini tuh wajib gaji gede. Bukan apa-apa layaknya New York, semua yang ada di SCBD pasti mahal! Gak ada warteg atau tempat jajan emperan, yang ada Lawson, Family Mart sama tempat makan siang yang sekali makan bisa sampai 10 juta. Kantin ada sih di basement tapi, harganya dua kali lipat ketimbang kantin biasa. Makan siang aja bisa 25-50 ribu dengan lauk pauk biasa. Belum lagi tempat parkir dengan harga tiket yang bisa mencapai ratusan ribu, memang ada parkiran biasa namun, rada jauh. Selain itu, SCBD gak ada tempat buat nongkrong, ngobrol gak jelas pas istirahat atau sekadar sebat. Selain tentunya cafe-cafe fancy, kadang suka mikir anak-anak Shopee yang gajinya gak seberapa, gimana yah hidupnya di SCBD. Walaupun sering lihat mereka, ngumpul di Family Mart dan Lawson buat beli jajanan ala Korea dan kopi kekinian, padahal gorengan tahu isi seafood aja satu 8 rebu. Gaji standar 5-6 jutaan pun gak bakal cukup buat heppy hangout di SCBD.  

Gedung tempat kerjanya pun fancy banget coy semua serba otomatis, kalau lagi suntuk liat sunset di antara gedung pencakar langit. Udah kek di serial-serial barat aja anjir. Cuma ya lagi-lagi suka bingung banget, pas istirahat mau nongkrong dimana? Semua serba mahal coy. Paling sebat di pelataran parkir terus naik lagi, tempat buat ngegosip gratis aja gak hahahaha.  

kerja di kawasan scbd
Kalau lagi butek, lihat sunset aja. 

Karena SCBD di jaga ketat gak ada tukang dagang, orang gak jelas ataupun pengemis. Tapi, tunggu dulu ternyata, SCBD juga ada aja orang-orang seperti itu. Contohnya, saya pernah lagi jalan terus papasan sama orang rapi banget, pake kacamata. Tiba-tiba orang ini nyodorin tangan aka minta-minta dong. Terus ada pasangan suami istri yang lagi jalan kemudian, mereka ini berhenti  buat benerin gendongan si anak. Begitu ada orang lewat, bapaknya bilang "mas bisa tolong bantu saya?" Gak berhenti di situ, malam-malam pernah ada dua anak muda dengan style rapi yang samperin orang-orang yang lagi nongkrong ngerokok. Terus, mereka nawarin barang kaya makanan getuh. Mega kuningan masih ada kantin, di luar gedung dan kantin di mall seberang. Pagi-pagi masih bisa ada tukang dagang karena, tempatnya gak dijaga seeklusif SCBD. 

Baca Juga : Manusia Kampungan di Tempat Kerja

At the end, kerja dimana pun sebenernya sama aja yang penting tempatnya gak toxic dan orang-orangnya menyenangkan. Tapi, harus diakui kawasan SCBD memang punya prestise tersendiri. Apalagi kalau ditanya orang kerja di mana? jawab aja, di SCBD semua orang pasti mikir, "wah pasti kerja di perusahaan gede." Buat saya sih, akses transportasinya yang juara banget karena tinggal turun kereta sambung MRT jalan dikit sampai dah ke kantor. Gak capek, gak ngabisin ongkos dan gak perlu kost.

Related Post

No comments:

Post a Comment

Facebook

Popular Artikel

Total Pageviews

Blog Archive

Ini Baru Loh

Dari mana Energi Negatif di Rumah Kamu Berasal?

  Disclaimer Kali ini saya mau bikin rangkaian artikel tentang energi negatif di rumah sebab, punya pengalaman tentang hal ini dan ini ada...

Powered by Blogger.

VIVA ID

.

.

Search This Blog

Protected by Copyscape Online Plagiarism Scanner

Subscribe Us

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *