Facebook Me

Join 1000+ subscribers

download untuk Gramedia digital best romance novel

Resensi Firefight : The Reckoners Trilogy Sekuel Dengan Sub Plot Dalam Plot Utama?

Setelah membaca Steelheart yang bikin takjub sekaligus berat, saya memang nggak langsung pindah ke buku kedua The Reckoner Trilogi : Firefight dan beruntung punya banyak waktu luang dalam masa WFH ini sampai akhirnya berhasil menamatkan Firefight. Buku setebal 500an halaman ini memang nggak gampang buat dituntaskan, berbeda dengan buku fiksi dystopia lainnya The Reckoner Trilogy butuh otak cerdas buat mencerna.

Resensi Firefight : The Reckoners Trilogy

Sinopsis

Firefight dibuka dengan cerita David setelah berhasil membunuh high epic Steelheart, otomatis dia menjadi semacam selebritis sekaligus pahlawan di Newcago namun, setelahnya banyak epic lain yang datang untuk membantai The Reckoners. Untuk menghentikannya, Profesor membuat rencana membunuh high epic yang memerintahkan epic lain datang ke Newcago. High epic itu bernama Regalia dan mempunyai kekuatan untuk memanipulasi air bahkan, mampu untuk menenggelamkan kota Manhattan yang setelahnya disebut Babilar.

Resensi

Kalau ada yang pernah baca buku terus merasa puas, maka saya sarankan untuk baca Firefight ini. Seri kedua  dari The Reckoners Trilogy beneran nggak bisa ditebak, setiap masuk bab baru bakal disuguhi jalinan cerita yang nggak terbayangkan. Parahnya Brandon Sanderson, masukin berbagai sub plot ke dalam Firefight. Jadi saat baca plot utama  membunuh Regalia, kita masih disuguhkan berbagai sub plot

 seperti:

1.Plot membunuh epic Obliteration, Newton dan epic lain yang menjaga Babilar.

2.Plot rahasia kota Babilar,

3.Plot hubungan professor dengan Regalia,

4.Plot kisah cinta David dan Megan,

5.Plot kelemahan semua epic sampai rahasia Calamity.

Bayangkan semua itu dimasukan ke dalam satu buku! Bukan tanpa sebab sih, kenapa banyak banget sub plot yang dimasukan ke dalam Firefight. Brandon Sanderson sepertinya, nggak mau The Reckoners Trilogy ini jadi seperti buku dystopia lainnya yang beranak pinak, cukup trilogy saja. Imbasnya dalam satu buku harus banyak informasi yang dimasukan, semua informasi ini dijadikan sub plot dalam plot utama. Memang Firefight jadi nggak membosankan tapi, saya capek bacanya bahkan, sampai harus istirahat beberapa hari.

Beruntung semua sub plot ini nyambung ke plot utama bahkan, jadi benang merah atas semua yang terjadi di dunia The Reckoners. Saya nggak habis pikir gimana caranya, Brandon Sanderson bisa bikin sub plot di dalam plot utama yang ujungnya nyambung.  Belum lagi, mikirin gimana tokoh utama si David bisa nemuin kelemahan setiap epic yang dilawan, sumpah Firefight ini cerdas banget.

Kalau masih kurang sama plotnya yang melimpah, Brandon Sanderson juga masih kasih plot twist di ending. Yang semula dikira mau membunuh Regalia ternyata, malah membuat epic baru yang ada saya melongo bacanya. Otak udah nggak bisa mikir ini cerita mau kemana, jangankan mikirin alur cerita. Mau nebak kelemahan semua epic yang dilawan David aja susah, ujungnya pas epic itu mati saya harus kembali buka halaman di belakang biar ngeh kapan si David tahu kelemahan epic itu.     

Overall Firefight ini beneran 100% ngandelin kekuatan plotingan jadi, jangan heran pada kata-kata puitis, kegemaran readers lokal, malahan nggak ada quote yang bisa diambil dari Firefight dan roman antara David sama Megan pun nggak kerasa romantisnya karena memang cuma sub plot saja. Buat kamu-kamu yang biasa baca buku lokal best seller yang isinya, plot cerita remeh temeh cuma modal kata-kata puitis sama setingan borju pasti mampus otak meleduk baca Firefight.



Baca Juga : Resensi Steel Heart : The Reckoners Trilogy
Related Post

No comments:

Post a Comment

Follow by Email Untuk Ebook Novel Gratis

Blog Archive

VIVA ID

Popular Artikel

Total Pageviews

Travel and Stuff

Kehidupan Liar Di Tengah Danau Istana Bogor

Siapa sangka sebuah pulau buatan yang terdiri dari sekumpulan pohon dan tanaman bakau ini, ternyata menjadi tempat berteduh bagi sebuah ...

Powered by Blogger.

.

.

Search This Blog