Follow by Email Untuk Ebook Novel Gratis

Generasi Milenial, Generasi Halu

Minggu ini saya dikejutkan dengan pemecatan COO atau chief of operation di perusahaan saya. Secara personal saya memang nggak lihat apa yang salah karena baru dua bulan berada di perusahaan ini.  COO ini, tergolong amat sangat muda dan masuk ke dalam generasi milenial, umurnya belum mencapai 30 tahun bahkan, baru bekerja selama 1 tahun saja di perusahaan ini.

Yang bersangkutan mengegerkan, whatsapp group perusahaan dengan pengumuman pemecatan dirinya disertai foto surat SP3. Dan sumpah baru kali ini saya melihat surat SP3 pemecatan dengan alasan yang bikin geleng-geleng kepala.  Alasan pemecatan yang tertera di surat SP3 adalah karena, yang bersangkutan memberikan keterangan palsu dan menyebarkan gosip-gosip yang menganggu kinerja karyawan lain. I was like holly fak! Alasan macam apa itu?

yasha nomiva save enigma

Besoknya semua orang dalam divisi produksi, konten dan HRD berkumpul untuk membahas berita menghebohkan tersebut. Akhirnya borok si COO ini terbongkar satu demi satu dimulai dari HRD lalu karyawan lain pun ikut membuka aib COO milenial ini. Ternyata yang bersangkutan manipulatif banget atau bahasa kerennya halu banget! Jadi COO milenial ini, ngaku ke CEO atau owner dari perusahaan kalau dia mengerjakan semua hal, padahal faktanya dikerjakan oleh orang lain. Lalu COO ini akan bilang ke semua bawahan untuk mengerjakan suatu tugas yang disuruh dari CEO, padahal CEO sama sekali nggak pernah nyuruh atau bilang. COO ini selalu bilang nggak pernah dapet reimburse, faktanya dia selalu minta reimburse terhadap pengeluaran. Paling parah, COO ini menahan kenaikan gaji karyawan dengan berbagai alasan, sementara dia sendiri minta naik gaji ke CEO sampai tiga kali hingga nominal gajinya dua digit loh! Setelah dipecat, COO milenial ini menggila di sosial media bahkan, dengan lantang berani menyebutkan bahwa, dialah yang membangun perusahaan dan melakukan semua pekerjaan dari hal remeh seperti bersih-bersih sampai rekrut karyawan. Halu bangetkan, sementara karywan lain yang membaca langsung kesel. COO milenial ini halu jadi orang sukses, seolah-olah dia adalah pribadi profesional seperti para pendiri start-up terkenal. Padahal setelah saya googling Linkeindnya, COO ini baru bekerja selama dua tahun setelah lulus kuliah.

Kenapa Banyak Milenial Yang Halu?
Ketemu kaum milenial yang halu bukan hal baru buat saya, tapi baru kali ini saya nemu milenial halu untuk terlihat sebagai profesional yang sukses. Biasanya milenial halu, sok tajir getuh dah. Pamer ini dan itu di sosmed padahal bukan miliknya, terus ada milenial halu endon, itu loh yang upload kawinan mehong, terus semua tentang keluarganya diupload, padahal semuanya disubsidi mami sama papih belum lagi pas punya anak aja langsung disewain baby sitter. Nggak pusing ngurus apapun tapi bikin pencitraan seolah-olah, sukses menyeimbangkan karir dan keluarga, padahal dompet orang tua menopang kuat di belakang.

Kenapa banyak banget generasi milenial yang halu yah? Karena mereka ini tumbuh di zaman serba terkoneksi dan melihat banyak hal yang mereka inginkan namun, kaga ngerti gimana cara mendapatkannya. Menciptakan persepsi khalayak di sosmed, sesuai dengan apa yang diinginkan bagaimana pun caranya. Makanya buat generasi milenial mending jauh-jauh dari sosmed, dari pada jadi halu. By the way, COO yang dipecat ini pernah jadi speaker di TED loh!   

Baca juga kaum halu lainnya di bawah ini :   
   

Related Post

No comments:

Post a Comment

Blog Archive

Search This Blog

VIVA ID

Popular Artikel

Label Artikel

Highlights

Review Mini Air Cooler, Pas Banget Buat Kamar Kost

Enam tahun yang lalu saya pernah mereview air cooler yang pada waktu itu digunakan untuk kamar kost dan seharga nyaris satu juta rupiah.  ...

Powered by Blogger.

.

.

Total Pageviews