Facebook Me

download untuk Gramedia digital best romance novel

Rekontruksi rahang : Akibat Bokap Penganut Ilmu Pengasihan

Sebenernya rekontruksi rahang saya,  waktu kuliah semester lima. Terus kenapa ampe kudu rekuntruksi rahang? Singkat kata, dari dulu Bokap memang anti dengan dokter gigi maupun dokter yang lain. Entah kenapa, Bokap gak pernah mau ke dokter gigi bahkan, dulu kalau sakit gigi dibawa ke tukang urut! Kebayangkan gimana ancurnya kondisi gigi dan rahang karena, kalau sakit gigi bukan ke dokter gigi tapi, dipijat ke tukang urut. Bener-bener gak masuk akal kan? Masa sakit gigi ke tukang urut bukan ke dokter gigi! Selama bertahun-tahun saya gak pernah bisa mengerti alasan Bokap sangat anti dengan dokter gigi, padahal biaya berobat bukan masalah.

Kawat non permanen bagian atas yang dipakai bareng dengan bagian bawah, bayangkan aja kalau pakai ini mirip sama kakek-kakek yang pake gigi palsu, soalnya dilepas setiap kali mau makan.


Ternyata Penganut Ilmu Pengasihan
Alasan kenapa Bokap gak mau ke dokter gigi, terkuak setelah dia meninggal. Karena Bokap ini ngilmu pengasihan dan mungkin saja salah satu pantangannya, berhubungan dengan dokter (saya sendiri gak ngerti pantangan ke dokter ini harus bagaimana) Apalagi, waktu saya sekolah dan kuliah lagi giat-giatnya Bokap ngilmu pengasihan aka ilmu hitam. Biar semua orang suka dan karier dia lancar. Intinya adalah, ketika meninggal baru ketahuan kalau Bokap ngilmu dan setelah dipikir-pikir, mungkin saja ini adalah salah satu pantangan dia berilmu pengasihan karena, gak masuk akal sakit gigi malah ke tukang urut bukan ke dokter gigi.

Maksa Dengan Sangat ke Dokter Gigi
Sampe pas kuliah, keadaan rahang udah nggak bisa ditolerin lagi, karena maju banget yang sebelah kirinya. Kalau nggak dibenerin dari sekarang pas umur 20-an nanti bentuk rahang gak karuan, belum lagi keadaan rahang ini menghambat banyak sekali kesempatan, misalnya mau daftar pramugara atau sekolah kedinasan. Jadi pas masuk Unpad saya todong orang tua buat benerin ini rahang, hasilnya mereka setuju buat ke dokter gigi. Sebenarnya almarhum Nyokap sih yang maksa Bokap buat ngurus saya ke dokter gigi, hitung-hitung hadiah masuk unpad.

Proses Rekontruksi Rahang
Saya mulai menjalani proses dengan check up gigi ke dokter temen Nyokap, bahkan si dokter aja ampe geleng-geleng kepala, gigi berantakan abis terus rahang maju sebelah. Proses pertama, harus ke rumah sakit Pertamina buat rontgen tulang kepala dan rahang. Setelah itu dokter gigi merancang gimana caranya buat rapiin gigi, sekaligus narik rahang bawah sebelah kiri ke belakang.

Ada mungkin sekitar 5 atau 6 gigi yang dicabut buat kasih ruang, supaya gigi yang lain bisa dimundurin dan rapi. Jangan tanya gimana caranya cabut 6 gigi dalam satu bulan, saya aja ampe trauma. Lebih parahnya ada beberapa yang bukan gigi melainkan tulang yang terselip, entah udah berapa lama? Karena kondisi gigi yang amburadul. Gak cuma itu, beberapa gigi pun ternyata ada yang udah bolong dan busuk! Ini gegara bertahun-tahun ke tukang urut kalau sakit gigi.

Setelah cabut gigi, harus nunggu dulu berapa minggu untuk pasang kawat yang udah didesign khusus. Proses pemasangan kawat gigi ini juga bener-bener menyiksa banget, padahal awalnya bayangan saya adalah menyenangkan, apalagi waktu itu kawat gigi emang lagi trend, ternyata sakitnya minta ampun ampe, kudu makan bubur dua minggu pertama dan berat badan turun. Kawat gigi ini di chek up setiap bulan, untuk ganti karet yang warna-warni itu dan ini dipasang selama kuliah sekitaran 3 atau 4 tahun. 

Gak Pernah Mau Masuk? 
Selama proses rekontruksi rahang dan pemasangan behel selama bertahun-tahun ini, ada yang janggal dari Bokap. Setiap kali datang ke dokter gigi, gak pernah mau masuk? Jadi Bokap nunggu di mobil bahkan, cuma ngedrop terus gak tahu kemana? Kalau selesai sms nanti dijemput lagi. 

Waktu rontgen di rumah sakit Pertamina saja, sampai sewa sopir buat anterin karena, dia gak mau masuk tuh rumah sakit? Pernah waktu perawatan karet, saya masuk sendiri dan Bokap diem di mobil aja dengan muka gak beres. Dia juga bener-bener gak peduli waktu dijelasin, kenapa ini gigi sampai bisa berantakan dan hancur, dengan kondisi rahang miring. 

Sebenarnya, masih kurang jelas pantangan ilmu pengasihan Bokap tuh, berhubungan dengan dokter gigi, gigi itu sendiri atau ada alat di rumah sakit dan dokter gigi yang gak boleh disentuh. Entahlah yah, pokoknya selama proses pemasangan kawat sampai lepas Bokap gak pernah mau masuk ketemua sama dokter giginya. 


Kawan non permanen bagian bawah, biasanya pake waktu tidur aja. Soalnya bikin susah makan dan sakit, fungsinya mempertahankan bentuk rahang bawah.

Berapa Biayanya?
Biaya cabut gigi, design kawat dan pemasangan mencapai 24 juta! Dan setelah 3 atau 4 tahun kawat di cabut serta ada perawatan lagi sampe sekarang, dengan total mencapai 30 juta lebih! Memang mahal tapi, ini karena apa? Coba sedari kecil rajin check up ke dokter gigi, bukan ke tukang urut, gak perlu keluarin uang sebanyak itu. Dari kecil rajin ke dokter gigi, pasti pas dulu sekolah dan kuliah udah rapi dan bagus tuh gigi, gak perlu pake rekontsruksi rahang.

Makanya jadi orang tuh yang bener aja, kerja keras jangan ngilmu pengasihan. 


Related Post

2 comments:

Langganan via email, klik di sini

Facebook

Popular Artikel

Total Pageviews

Blog Archive

Ini Baru Loh

Dari mana Energi Negatif di Rumah Kamu Berasal?

  Disclaimer Kali ini saya mau bikin rangkaian artikel tentang energi negatif di rumah sebab, punya pengalaman tentang hal ini dan ini ada...

Powered by Blogger.

VIVA ID

.

.

Search This Blog

Protected by Copyscape Online Plagiarism Scanner

Subscribe Us

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *