Rekontruksi rahang :Akibat Banyak anak jadi tidak terurus

Sebenernya rekontruksi rahang gue sekitar 4 tahun yang lalu, terus kenapa ampe kudu rekuntruksi rahang. Singkat kata dulu waktu kuliah rahang bawah gue maju ke depan yang sebelah kiri, orang sunda bilang cameuh. Belum lagi gigi gue berantakan minta ampun ampe nggak bisa nutup mulut. Nah kenapa ampe bisa begitu? Simple orang tua gue nggak terlalu perhatian sama keadaan gigi, mereka nggak mau repot buat dateng ke dokter gigi atau merhatiin kalau gigi gue dari kecil udah berantakan banget. Maklum anaknya ada empat ekor jadi kalau yang satu harus rutin ke dokter gigi artinya nambah biaya lagi, tenaga dan waktu lagi.


Sampe pas kuliah keadaan rahang gue udah nggak bisa ditolerin lagi, karena maju banget yang sebelah kirinya. Kalau nggak dibenerin dari sekarang pas umur 20-an bisa berabe gue, belum lagi keadaan rahang ini menghambat banyak sekali kesempatan, misalnya mau daftar IPDN, POLISI ataupun AKMIL. Jadi pas masuk unpad gue todong orang tua gue buat benerin ini rahang, hasilnya mereka setuju buat ke dokter gigi. Gile ya, ampe segitu nggak sadarnya rahang gue abnormal, udah capek ngurus banyak anak maunya semua beres dan tenang.
Singkat kata gue mulai menjalani proses dengan check up gigi ke dokter temen nyokap, bahkan si dokter aja ampe geleng-geleng kepala, gigi berantakan abis terus rahang maju sebelah. Proses pertama gue harus ke rumah sakit pertamina buat rontgen tulang kepala dan rahang, setelah itu dokter gigi gue merancang gimana caranya buat rapiin gigi sekaligus narik rahang bawah sebelah kiri ke belakang.

Pertama ada mungkin sekitar 5 atau 6 gigi yang dicabut buat kasih ruang, supaya gigi yang lain bisa dimundurin dan rapi. Jangan tanya gimana caranya cabut 6 gigi dalam satu bulan, gue aja ampe trauma. Setelah cabut gigi harus nunggu dulu berapa minggu untuk pasang kawat yang udah didesign khusus. Proses pemasangan kawat gigi ini juga bener-bener menyiksa banget, padahal awalnya bayangan gue adalah menyenangkan apalagi waktu itu kawat gigi emang lagi trend, ternyata sakitnya minta ampun ampe gue kudu makan bubur dua minggu pertama dan berat badan turun.Kawat gigi ini di chek up setiap bulan, untuk ganti karet yang warna-warni itu dan ini dipasang selama gue kuliah sekitaran 3 atau 4 tahun. Biaya cabut gigi, design kawat dan pemasangan mencapai 24 juta! Dan setelah 3 atau 4 tahun kawat di cabut serta ada perawatan lagi sampe sekarang total mencapai 30 juta lebih!

Kawan non permanen bagian bawah, biasanya gue pake waktu tidur aja. Soalnya bikin susah makan dan sakit, fungsinya mempertahankan bentuk rahang bawah gue.

Sekarang rahang gue emang udah normal tapi posisi wajah gue emang nggak seimbang. Artinya kalau di foto dari kanan dan kiri beda soalnya keadaan gigi gue yang amburadul antara kanan dan kiri membuat lekuk wajah nggak sama antara kanan dan kiri, sekalipun posisinya udah rapi. Dalam proses rekuntruksi rahang juga terkuak kalau beberapa gigi gue dalam keadaan membusuk! Jadi harus dicabut lagi alhasil dalam umur gue yang sekarang hampir 30 tahun, gue nggak punya gigi selengkap orang dewasa pada umumnya ada beberapa ruang kosong dalam rahang aka ompong!

Jadi pelajarannya adalah jangan punya banyak anak, kalau nggak mampu ngurus! Sebagai anak tengah tentunya gue sering banget terlewatkan tapi untuk urusan gigi dan rahang ini yang amat bikin gue kecewa sama orang tua. Mereka nggak mau repot or perhatiin keadaan gigi dan rahang sampe gue kudu berjuang sendiri kalau ini harus diperbaiki.Buat apa punya anak kalau ngurusnya asal-asalan, ujungnya malah si anak yang menderita macem gue. Kalau duit mah bisa dicari tapi perhatian dan waktu? Itu bisa dicari atau dibelikah? Kalau ditanya kenapa dulu sampe nggak keurus gini, orang tua nggak bisa jawab.


Jadi kalau lo semua baca dan punya anak banyak dan sotoy mampus dengan bangganya semua anak keurus dalam arti bisa dikasih makan, coba cek lagi beneran keurus semua nggak? Lihat giginya ada yang busuk atau berantakan nggak?       

Kawat non permanen bagian atas yang dipakai bareng dengan bagian bawah, bayangkan aja kalau pakai ini mirip sama kakek-kakek yang pake gigi palsu, soalnya dilepas setiap kali mau makan.

2 comments:

  1. et dah... ngebayanginnya aja udah ngilu mas bro..

    ReplyDelete
  2. Begitulah nasih nggak keurus akibat kebanyakan anak

    ReplyDelete