Waktu nemu novel Tingka di Gramedia Digital langsung tertarik karena, premisnya tentang seseorang yang datang ke sebuah pulau terpencil demi meneliti sebuah kepercayaan dan adat istiadat kind a dope. Jarang-jarang novel lokal ngambil premis sulit seperti ini.

review novel Tingka

Sinopsis

Ceritanya sendiri dimulai saat seorang mahasiswa bernama Tazky alias Jonathan datang ke pulau Tingka demi penelitian akhirnya mengenai kepercayaan Midaya dalam masyarakat Tingka. Dalam perjalanan Tazky alias Joe bertemu dengan berbagai orang-orang seperti Bri, Wor, Fikar, Pak Pum, Nyai Kay, Hamba Agung Dei etc.    

Baca Juga : Resensi Watersong

Dalam menjalani penelitiannya, Tazky alias Joe menemukan bahwa, masyarakat Tika sendiri struggle dengan kepercayaan  sebagai penganut Midaya, dimana kepercayaan mereka tidak diakui oleh pemerintah. Selain, itu bagi para penganut kepercayaan Midaya yang keluar dari pulau Tingka harus menghadapi cemooh dan bullyan dari masyarakat luas. Tazky harus dihadapi dengan berbagai orang-orang di pulau Tingka, yang ternyata tidak sebahagia penduduk pulau kecil cantik, belum lagi mereka menutupi keberadaan seorang imam tertinggi Midaya bernama Hamba Agung Dei.

Dari sinilah, Tazky diam-diam harus menguak rahasia yang selama ini disimpan oleh masyarkat Tingka, belum lagi Tazky sendiri datang ke pulau Tingka dengan rahasia sendiri.

Resensi

Tingkah hadir dengan premis menarik dengan berbagai sub plot! Kalau kalian pikir Tingka cuma punya plot mengenai rahasia kepercayaan Midaya salah besar, Tingka punya banyak sub plot mulai dari Bri dengan Fikar, Bri dengan Hamba Agung Dei lalu ada sub plot Wor sampai plot Joe dengan Tazky. Yup plottingan utama dimana Joe datang untuk menguak rahasia pulau Tingka dan kepercayaan Midaya masih diselengi oleh sub plot dari berbagai tokohnya.

Baca Juga Resensi : Pay Sooner Or Later Simple Namun Menghibur

Sub plot ini seru sih bikin Tingka lebih luas dari pada sekadar drama misteri namun, imbasnya bikin kita nggak fokus sama plot utama dan suspense atau unsur ketegangan yang dibangun. Terkadang seru banget, ada misteri apa di kuil Midaya? Lalu beralih ke plot mengenai struggling masyarakat Tingka sebagai penganut kepercayaan lalu move on lagi ke plot kisah kasih Bri dan Fikar. Ini bikin penulis Nicco Macchi nggak bisa konsisten menjaga suspense yang susah payah dibangun dengan munculnya gosip mengenai hantu penunggu di kuil Tingka. Jadinya bingung ini masih bisa disebut drama misteri? 90% drama dan 10% misteri.

Pada bab-bab terakhir pun Nicco Machi seperti kelelahan dalam membangun cerita, sehingga plot twist yang dihadirkan malah langsung diberikan pada tokoh utama bukan tokoh utama si Joe yang menemukan/membongkar.  Sayang banget dengan premis dan berbagai sub plot harusnya Tingka, bisa memiliki ending yang ciamik. Padahal plot twis udah bagus, dimana Hamba Agung Dei hanyalah predator seksual berkedok agamais + bapak kandung Bri.