4 Hal Penyebab Anda Tidak Mampu Beli Rumah

Memiliki rumah pastinya menjadi impian semua orang namun tidak semua orang mampu membeli rumah. Memang harga rumah sulit untuk dibilang murah, bahkan sejatinya rumah murah hanyalah kiasan semata, aslinya tetap saja kita harus merogoh kantung dalam untuk sebuah hunian.  Berbekal dari pengalaman membeli rumah dengan uang sendiri, ternyata lumayan membuka mata. Bukan cuma seluk-beluk properti semisal KPR dan hal-hal mengenai subsidi serta rumah murah, tapi banyak hal di luar itu. Salah hal yang sedikit banyak mengusik adalah kenyataan bahwa dalam lingkungan, saya satu-satunya orang yang bisa membeli rumah sendiri tanpa bantuan financial dari orang tua maupun mertua. Sementara teman-teman banyak yang kesulitan untuk bisa membeli rumah, bahkan sebuah rumah subsidi pun masih terbilang berat di kantung mereka. Padahal mereka ini bekerja dalam jangka waktu yang sama dengan range gaji yang sama? Lalu kenapa sampai rumah subsidi saja tidak mampu? 



Berikut hasil pengamatan saya dari teman-teman atau inner circle: 

1. Life Style
Life style perkotaan adalah salah satu penyebab mengapa semua teman-teman saya kesulitan untuk bisa membeli rumah sendiri. Dengan gaji dan semua bonus yang selama ini didapat menguap demi gaya hidup semata, misalkan. Nongkrong di Starbuck saban pulang kantor lalu malam minggu nongkrong di tempat happening dan ke bioskop. Ini adalah hal-hal yang tanpa disadari menguras gaji bulanan bahkan membuat teman-teman tidak punya jatah uang untuk ditabung. 


Beruntung saya bukan tipe anak gaul kota seperti teman-teman, imbasnya kalau lagi kumpul pasti jadi yang paling kuper, gegara nggak tahu kalau ada tempat makan enak di sini atau di situ. Bahkan kalau lagi ngomongin sebuah tempat happening, sering kalinya saya cuma bisa mangap ampe laler masuk karena nggak tahu itu tempat apa?

2. Travelling
Ini adalah tren yang lagi booming banget di lingkungan saya, semua teman-teman berlomba-lomba untuk bisa travelling ke tempat yang wah! Semua teman-teman sudah pernah ke Singapore, Thailand, Malaysia etc sementara saya masing melototin lembaran pasport yang kosong melompong. (Masih ngarep dapet liburan gratis)


Memang mereka ini pergi dengan tiket pesawat murah lalu menginap di guest house dengan semua perencanaan keuangan yang matang. Tapi ingat dalam setahun semua teman-teman ini travelling lebih dari tiga kali. apa lagi kalau ada long weekend, dijamin pada kalap liatin situs tiket. 

Sebenarnya tren travelling ini buat saya nggak masalah sebab saya pun suka travelling, akan tetapi travelling sekarang seakan berubah dari pelepas penat menjadi semacam aksi sosialita. Travelling mana yang nggak diupload ke sosial media? Travelling mana yang nggak beli olah-oleh bejibun buat orang kantor, biar semua orang tahu "abis liburan dari tempat happening" bahkan banyak loh yang rela menghabiskan bonus atau tabungan demi eksis di sosial media, pernah travelling ke tempat happening ini.

3. Gadget
Ini pun salah satu hal paling sering yang saya lihat di teman-teman. padahal pake gadget biasa pun semua kebutuhan sehari-hari sudah terpenuhi tapi banyak banget yang maksa buat beli Iphone! Bahkan banyak juga loh yang belinya nyicil, lebih gilanya demi bisa nyecil Iphone banyak yang nekat mengajukan kartu kredit. Iphone sudah ditangan ternyata belum cukup sebab masih ada ipad dan macbook yang belum dipegang.  Bingung nggak sih, merk apple di kejar tapi rumah nggak?


Tidak hanya Iphone para pemakai android pun banyak banget yang mubazir, smartphone masih bisa dipakai, malah beli lagi gegara tergoda flash sale di situs ecommerce. Padahal perbedaan spesifikasi dengan smartphone lama tidak beda jauh dan smartphone lama, masih bisa mengakomodir kebutuhan sehari-hari. Selain itu lagi-lagi kesannya prestise, kalau jadi orang pertama yang pake produk tersebut. Masih ingat donk, jaman-jaman flash sale smartphone MI.

4. Pernikahan Itu Prestise Boooo!
Asli, kalau orang yang paling membutuhkan rumah adalah yang sudah berkeluarga tapi semua teman-teman yang sudah berkeluarga nggak ada yang sanggup beli rumah sendiri. 100% dibelikan orang tua atau mertua dan nggak sedikit yang masih bergelayutan di pondok mertua indah. 


Sebenarnya ada satu hal yang bikin saya geleng-geleng kepala, buat teman-teman yang sudah berkeluarga ini. Apa lagi kalau bukan kenyataan pernikahan mereka super duper wah! Tapi setelahnya nggak mampu beli rumah sendiri? Kalau mau dipikir, masa rumah subsidi yang murah nggak terbeli tapi pernikahan dengan budget di atas 50 juta bisa terlaksana? Bukan lebih baik budget tersebut dialih fungsikan untuk membeli rumah? Dari pada ngekost di pondok mertua indah?

Sering loh saya sindir mereka ini, "kok kawinan ningrat tapi beli rumah melarat? Bukan melarat lagi nggak kebeli malah?" Alasan yang keluar macam-macam dah, lebih seringnya pakai alasan "kalau nikah rejeki nanti dilancarkan, pasti ada duit buat beli rumah." Kalau sudah begini saya mau bilang apa? Paling cuma mingkem sambil doain aja, situ rejekinya kenceng biar harga rumah yang saban hari terus meningkat terkejar. 

Simsalabim!!!! Ujung-ujung dibeliin orang tua plus mertua dan menurut teman-teman inilah yang dinamakan "kalau nikah rejeki nanti dilancarkan, pasti ada duit buat beli rumah." Walaupun memang bener, dikasih orang tua yang duet maut dengan mertua termasuk rejeki juga. Yah, nama juga anak sekarang, mana tahu susah? Kawinan dibiayain orang tua, rumah dibeliin, biaya persalinan dibayarin orang tua juga, anak sekarang tahunya cuma posting di sosial media aja. Posting kawinan wah, posting lagi mesra-mesra jadi pengantin baru di rumah baru, posting lahiran anak pertama.....bla...bla...posting kerja keras demi semuanya mana?


Nah, berikut adalah pengamatan saya terhadap semua teman-teman dalam inner circle , kalau sudah begini rasanya rumah semurah apapun sulit untuk mengejarnya. Padahal tahu sendiri harga tanah mana ada yang turun? Dan membeli rumah itu kebutuhan premier sekalipun bukan untuk ditinggali rumah bisa menjadi sebuah investasi jangka panjang.

14 comments:

  1. Yang pasti duitnya belon ada ..ya kan bang..hahaa

    ReplyDelete
  2. ya begitulah, semuanya mungkin berawal dari dua kata ajaib ini: "biar dikira". Liburan ke LN biar dikira ... hang out di tempat2 mahal biar dikira ...

    Pertanyaannya, kenapa juga kita 'pengen dikira'? :D
    hidup 'pengen dikira' itu sebenarnya sungguh rempong, menyusahkan, dan membangkrutkan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan salah "biar dikira" itu lagi happening banget loh, soalnya semua orang "ingin terlihat"...

      Delete
  3. Dari dulu gak berubah loe walll...nyinyir orang terus ah #kabur

    ReplyDelete
    Replies
    1. "jangan berhenti nyinyirin orang.....meski dunia..." lagi karaokean....yang penting bukan pitnah!

      Delete
    2. Hohohoh nitip jemuran ah http://mikhaelwr.blogspot.co.id/2016/02/hotang-wisata-kuliner-kaki-lima-jakarta.html

      Delete
    3. ngapain nitip jemuran? Itu kaga bisa link aktip kaka.

      Delete
  4. Bener bgt masvro. Apalagi yg no 3, udah beli tu barang, taunya ga bisa makenya, hadeeehhhh.... --" (pengalaman temen)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ane yakin orang yang beli bisa kok dipake, dipake buat selfie doank.

      Delete
  5. Kalau mau beli rumah memang harus disiplin soal keuangan.
    Pengalam pribadi beli rumah sendiri tanpa bantuan siapapun( Hanya bantuan yang maha kuasa) dalam keadaan belum nikah.
    jika saat ini udah punya kerjaan tetap dan masih single, mending fokus nabung buat rumah dulu. soalnya kalo udah nikah susah sekali.
    jangan sekali2 beli kendaraan bermotor, entah mobil atau motor sebelum punya rumah. karena saat punya kendaraan, kebanyakan selalu pengen jalan2. dan jalan2 butuh banyak biaya.
    Kalo perlu jangan pacaran dulu, apalagi pacarnya suka minta2. atau pengen cepet2 nikah. kalo terpaksa berpacaran, bilang kalo kamu lagi fokus pengen rumah dulu.
    Intinya kalo udah kerja fokus dulu kebutuhan primer pangan- sandang-papan. kalo ketiganya udah dapet baru mikir pasangan, kendaraan, dan mainan juga jalan2 huehehehe....

    ReplyDelete
  6. Kalau perihal nikah.. sebenernya bukan calon pengantinnya yang biasanya ingin pernikahan yang "wah", tapi orang tua mereka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. setujuuuuu, gua sama cowo gua ngerasain banget nih sekarang

      Delete
  7. It's a good blog, saya lulus SMA tahun 2015 saat itu bokap meninggal dunia. dan gue bukan termasuk anak ningrat yang kekayaannya 7 turunan 8 tanjakan. disitu gue dihadepin situasi untuk kuliah or kerja? karna gue sendiri belum punya rumah tetap. akhirnya gue putusin untuk kerja 2 tahun dan gue harus bisa Dp rumah, inget DP! alhamdulillah berkat kemampuan gue dibidang komputer dan speaking gue selalu keterima kerja yang gajinya diatas 3 juta. selama 2 tahun gue nabung untuk bisa DP rumah kpr, bahkan sampe makan warteg musti di budget-in paling mahal 8rebu. disaat temen sepantaran gue masih berleha-leha minta duit keorang tua dan posting poto bagus di instagram, dalam kurun waktu 2 tahun gue bisa DP rumah dr hasil tabungan gue sendiri (dan sedikit tambahan dari kakak gue sekitar 3 jutaan sih wkwk) but gue bangga sih sama kerja keras gue yang sekarang. dan gue lagi fokus untuk cicilan rumah itu, dan nabung untuk biaya kuliah gue tahun depan. doakan yaaa.. Aminn

    ReplyDelete