Mengajar di pedalaman Papua


Andai kata nggak terhalang sama kontrak kerja mungkin aja gua bisa photo di atas sama teman gua dari Bali. Sebenarnya beberapa bulan yang lalu gua dan beberapa orang anak muda dari berbagai daerah memang sengaja ikut program relawan sobat bumi dari pertamina foundation, ituloh semacam program Indonesia mengajar. Kita akan ditempatkan selama sembilan bulan di pedalaman Indonesia buat mengajar anak-anak yang memang kurang mendapat akses pendidikan buat gua sih seru loh selama sembilan bulan bisa berbuat sesuatu buat orang lain dan Indonesia, sialnya sebelum berangkat gue dapet kontrak kerja baru yang sulit dihindari. Jadi planning untuk berbuat sesuatu sebelum 30 terpaksa gagal! padahal gue udah ikut wajib militer dan training mengajar.

Jadi gue cuma bisa mupeng liat poto Ayu temen gue yang dari Bali, kebayang nggak usah mikirin Jakarta nan busuk setiap pagi, kegencet di kereta atau kejebak macet dan banjir berjam-jam di jalanan selama sembilan bulan. Itu lebih dari pada liburan atau refreshing dan tentunya mengajar anak-anak adalah pekerjaan menyenangkan. Sekalipun memang banyak kendala seperti medan dan budaya tapi kalau sudah niat segala rintangan pasti bisa dihadapi, lagi pula hari gini cuman kawin...nggak punya pengalaman hidup yang berguna?....yuk mari. 




4 comments:

  1. ngapa takut ama kontrak kerja bree..?
    gue aja resign dari kantor lama ke kantor baru pas kontrak kerja gue masih nyisa..
    gimana? brutal kan gue?
    hwehehehehe... :D

    don tray dis et nom

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jah, situ perusahaan apa dulu. Kalau gue langgar kontrak bisa di pidana kan udah TTD ama HRD

      Delete
  2. Semangatt, cari kesempatan lagi ^^ pasti nanti bisa kok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengenya sih yang nggak ganggu kerja, berapa bulan aja gituh. Tapi teteup digaji "mimpi"

      Delete