Jawa Timur Trip...sedikit membosankan





Yikes another trip maksud gua tugas luar kota lagi, kali ini ke jawa timur. Jalan jalan gua di mulai dengan ibukota jawa timur. Surabaya ini kali pertama gua ke kota buaya dan hiu, awalnya sumpah gua terkesima sekali. Soalnya Surabaya adalah versi bersih dari Jakarta, mulai dari gedung, mal sampai jalanan protokolernya mirip sama ibu kota nan sampah Jakarta. Tapi punya Surabaya lebih baik bersih dan ngga macet bejibun kendaraan, pokonya best version dari ibu kota negaralah. Satu hal yang bikin gua ngga betah berlama-lama di kota ini adalah udara dan cuacanya, sumpah panas ! ampe meleleh gua di Surabaya, bahkan gua berani bilang Surabaya lebih panas dari Jakarta. Gerahnya ngga ketolongan dah, ampun minah cuma adem pas malem.

 Jembatan Suramadu




satu hari sebelum cabut dari surabaya, kita kudu ngejar timelaps sunrise, kata orang-orang yang bagus di jembatan suramadu. Kalau kita liat di berita kesannya jembatan ini mewah, heboh dan keren kaya golden gate, nyatanya jembatan yang kalau masuk di charge ini biasa banget. Mulai dari bentuk arsitektur sampai fasilitasnya standar semua, kita ambil sunrise di pinggir jembatan. Kalau malem bagus seh, kita bakalan di suguhi pemandangan ratusan lampu lampu suramadu, romantis gimana gituh. Kalau di bangun tempat resort dengan pemadangan suramadu bisalah menjual, begitu terang langsung ilfill. Soalnya lingkungan sekitar suramadu, adalah pemukiman ilegal nan kumuh. Banyak nelayan yang bikin gubuk di pinggir pantai suramadu bahkan ketika gua shooting, ada orang yang dengan santai boker di pinggir pantai....fuck indone. Keliatan juga sisi yang sama dengan jakarta

Kota Tulungagung




Perjalanan gua lanjut ke tulung agung dari surabaya yang suramadunya bikin ilfeel, gua takjub sama tulungagung. Kotanya kecil tapi bersih plus kota ini rindang banget, banyak pohon di sepanjang jalanan utama. Bahkan sungai yang melintasi tulung agung bersih banget, yikes gua suka kota ini. Memang sih ngga modern, tapi banyak tempat makan. Satu lagi gua ngga ngeliat pengemis atau gembel di kota ini, kata producer gua sih kota ini makmur karena penghasil marmer. Entah bener atau ngga, tapi tulung agung nyaman ngga panas mampus kaya surabaya, rindang dan bersih, gua ngga sengaja nemu satu kendaraan kancil melintas nambah faktor kelucuan kota ini. This is the best city for retire.

Warung Kopi Waris
 di jalan bolorejo, sebuah jalan kecil yang mepet banget ada satu tempat paling terkenal di tulungagung. Namanya warung kopi waris, tempat ini merupakan tempat gaul pemuda dan lelaki setulungagung. Jadi jangan heran kalau ngga nemu perempuan di earung kopi waris, sebenernya warung kopi waris ini hanyalah warung kopi biasanya, tapi entah bagaimana warung kopi waris berubah menjadi salah satu budaya di tulungagung.
Memang ada menu menu yang beda tapi secara rasa sih sama saja ngga ada yang special, yang menjadi kekuatan warung kopi waris adalah budaya nongkrong lelaki dan cethe atau membatik di atas rokok. 


Cethe Membatik di atas rokok
 

Yup nyethe atau membatik dengan ampas kopi di atas rokok, menjadi kebiasaan orang-orang di warung kopi waris. Bukan sekadar membunuh waktu tapi rokok yang sudah di cethe aroma dan rasanya berubah, jadi lebih kuat bahkan campers gua yang perokok aja sampe pusing pas nyoba rokok cethe. Nyethe sendiri butuh skill tersendiri, ngga semua orang bisa membatik dengan pola yang bagus, butuhan latihan yang tekun sebelum bisa bikin pola seperti gambar di atas, tehniknya pun ribet karena kekentalan ampas kopi serta tipe rokok yang dipilih menentukan hasil yang didapat.

sebenrnya trip jawa timur ini ngga begitu menarik, kuliner jawa timur juga ngga ada yang cocok di lidah gua. Selain ke tulungagung gua juga sempet mampir ke malang dan jember, tapi biasa aja ngga ada yang special just ordinary city.

4 comments:

  1. SETUJUUUU!
    surabaya itu panasnya masyaoloh. tapi gua heran, kok orang surabaya putih-putih ya? ==a

    ReplyDelete
  2. mungkin karena jarang keluar rumah kali ye...

    ReplyDelete
  3. benar sekalii,, tulungagung is the best town, not city, karena gag se besar surabaya kalii,, and i'm native tulungagung dan kuliah di surabaya noww.. ampuunn dechhh beda bangeett

    ReplyDelete