Review Black Swan versi balet dari Pintu Terlarang

Black Swan adalah film yang rame banget di bicarakan sama orang-orang di internet, gara-gara film ini dapet rated tertinggi buat tahun 2011. Oscar for sure guys di IMB Black Swan dapet 8,7 sementara Rotten Tomatoes 8,8 ngeri ngga tuh. Makanya gua sampe bela-belain ke studio buat donlot film  ini. Dari semuanya gua cuma kenal Mila Kunis sama Natalie Portman, selebihnya gua kaga kenal, terus Black Swan ini tentang apa sih ampe segitu hebohnya di forum film?.


Ok gua kasih teaser yang gampang, pernah liat American Psycho atau Fight Club? nah Black Swan adalah film dengan tema yang sama. Kalau kalian juga ngga suka film mikir atau dua buah film yang gua sebutin di atas, ngga perlu repot-repot cari Black Swan dijamin lo bakalan tidur 15 menit pertama.

Black Swan bercerita tentang seorang balerina bernama Nina yang diperankan sama Natalie Portman, yang gua bilang sih menderita impulsive bipolar. Kenapa Nina bisa jadi freak kaya begitu? soalnya Nina di besarkan oleh ibunya yang over protective, ibu Nina yang dulu bercita-cita jadi balerina harus berhenti karena hamil. Maka dari itu ibu Nina bersifat over protective memastikan Nina jadi balerina yang sukses, tapi efek sampingnya Nina jadi dilusional dan ngga bisa percaya siapapun. 

Nina yang mati-matian buat ngedapetin peran utama swan princess, nah sialnya ternyata setelah ia berhasil dapetin peran itu Nina harus kerja dobel. Karena tuntutan director kalau dia ngga cuma harus meranin white swan tapi harus bisa meranin black swan juga. Masalahnya pribadi Nina yang rapuh cuma cocok buat jadi white swan, sementara untuk karakter black swan butuh seorang yang kuat. Karena ngga dipercaya buat meranin black swan, Nina jadi parno dia terus beranggapan kalau semua orang berusaha ngerebut peran black swan.

Kalau lo udah liat American Pyscho dan Fight Club pasti inget sama Cristian Bale yang dilusional dengan fantasy sex dan psychonya, terus Edward Norton yang berkhayal dengan karater kuat Brad Pitt karena dia adalah orang yang lemah. Same thing with Natalie Portman as Nina saking rapuhnya dia, sampe-sampe ngga bisa bedain mana realitas mana bukan karena parno semua orang  mau ngerebut peran black swan. Seolah-olah semua orang adalah musuhnya, sampe dia sendiri bikin karakter jahat berdasarkan ketakutannya.
Nina buat gua adalah Gambir di film Pintu Terlarang, orang yang hidup di dunianya sendiri.


Kalau American Pycho dapet review yang biasa aja kecuali adegan sexnya, terus Fight Club malah dapet review buruk. Maka Black Swan justru sebaliknya, berkat arahan Darren Aronofsky. Pas awal gua rada bingung dengan pergerakan camera yang ngga stabil seakan-akan handheld (di pegang tangan), ternyata itu buat menggambarkan pribadi Nina yang labil. Walaupun nuansanya kelam tapi score sama cinematography keren banget terutama pas akhir di mana Nina  tampil dipanggung sebagai white swan dan black swan. 

Nina Black swan adalah Gambir dalam Pintu terlarang, kalau Black Swan aja oscar guaranted kenapa Pintu terlarang ngga ya? sayang banget coba kalau di puter di Amrik sono pasti dapet oscar juga

No comments:

Post a Comment