Drama Musical Diana yang mengerikan



Jumat kemaren gua dapet tiket gratis buat ke satu drama musikal berjudul "Diana", yup drama musikal besutan Garin nugroho buat partynya Kompas yang ke 45. Ini adalah kali pertamanya gua nonton drama musikal, pengalaman pertama yang bikin kuping sakit.


Beruntung sekalipun pake taxi gua bisa dateng 15 menit sebelum mulai, tadinya gua ama temen-temen kantor ambil jajaran bawah tapi sumpah nggak begitu keliatan.


Akhirnya kita mutusin buat pindah ke balkon biar jelas liatnya ternyata betul, gua jadi bisa dengan leluasa photo-photo. Sampai jam 8 pementasan belum juga di mulai mungkin karena banyak orang-orang yang belum masuk.


Drama musikal diana ini menceritakan tentang sebuah band yang manggung di negeri bermasalah, pas sampai di negeri tilore (kalau nggak salah)band bernama the band ternyata banyak menghadapi konflik. Termasuk perpecahan anggotanya nama "diana" sendiri adalah nama anak dari pemberontak negeri tilore, selain itu drama musikal ini semacam tribute untuk band Koes Plus makanya semua lagu-lagunya pun lagu Koes plus dan "diana" juga nama salah satu single paling terkenal band lawas ini.


Sebenernya ini nggak begitu pantes disebut drama musikal lebih cocok di sebut pementasan theater bernyanyi, karena jauh beda banget sama drama musical broadway yang biasa gua liat. Actingnya mendayu-dayu dan terkesan sangat lebay seperti format theater lepas, satu hal yang perlu di perhatikan adalah soundnya karena ternyata lokasi pementasan yakni Jakarta Convention Center bentuknya bulat sehingga banyak sound yang memantul. So ketika beberapa kali ada hentakan bass atau gitar listrik, mau nggak mau gua terpaksa tutup kuping dari pada rusak gendang telinga. But untuk sound-sound manis seperti orkestra dan choir masih renyah di kuping. Art stagenya pun jauh lebih mirip konser band, kalau boleh jujur banget gua malah langsung inget sama Indonesian Idol, gara-gara mas Garin pake tiga big screen di belakang panggung.


Pemainnya beragam ada Ario Wahab, Nindy, Andy Rif, Ruben Hadju, Sheila Marcia serta pemain lain yang gua nggak familiar kayanya mereka incer penyanyi dah tapi napa ada artis sinetron dan FTV juga ya?personally gua nggak begitu ngerti jalan ceritanya yang bergerak cepat dan seperti meloncat-loncat ke sana dan kemari. Tarian-tarian yang di bawain juga standar gua bahkan berani bilang lebih mirip koreografi penari latar buat penyanyi yang biasa nongol di tv-tv, banyak yang gua liat lemah gemulai. Pas di akhir acara salah satu personal Koes Plus naik ke atas panggung dan ngajakin penonton nyanyi bareng.



Yang gua tonton ini adalah pas hari ketika karena hari pertama untuk karyawan (temen gua yang dapet bisa poto-poto sama artisnya loh), hari kedua buat rombongan presiden dan hari ketiga ini buat umum, Gua denger-denger dari temen gua yang jadi personal asistant di situ sih kalau mereka banyak banget improvisasi, jadi yang gua liat di hari ketika ini beda sama hari ke satu dan kedua.


Ok overall i'm not to interested makanya pas di tengah gua ketiduran dan tanpa di sangka-sangka dari panggung gua di tembak lampu sorot alamak!!! kurang kaget gimana plus mata gua langsung berbayang-bayang, temen gua di sebelah langsung ketawa-ketiwi "biar nggak ngantuk lo..ha..ha". Yang ada di gambar itu lampu sorot buat artis utamanya gua duduk paling atas deket tuh lampu.


Lega rasanya kalau drama yang lumayan mengerikan ini bisa berakhir, akhirnya gua bisa turun ke lobi. Karena ini acara kompas makanya banyak banget atribut kompas, termasuk orang yang bawa plang kompas di tasnya. Mereka itu lagi gencar-gencarnya mempromosikan Kompas format digital, baik ebook untuk smartphone macam Blackberry ataupun untuk Ipad dan kindle.


Ampir saja gua lupa pas gua perhatiin JCC ternyata dome-nya nggak begitu kerawat banyak banget kayu yang amblas dan rusak, lumayan bikin standar JCC turun sayang banget kalau nunggu ampe rusak parah baru di renovasi. Padahal ini tempat buat beberapa pagelaran skala besar heran bisa-bisanya kerusakan kaya begono di biarin emang dasar orang Indonesia ya nunggu parah dulu baru bertindak.


Nggak secara keseluruhan drama musikal diana ini mengerikan ada beberapa bagian yang gua suka, terutama pas gitaris Tohpati muncul sumpah keren abis cuma modal tiga senar dia bisa ngasilin berbagai melody yang enak banget. Tohpati nggak cuma tampil aja dia juga bahkan adu gitar sama seorang gitaris rock (gua nggak kenal) tapi sayang sound yang mantul bikin tarikan gitar listrik kaya orang teriak di depan kuping, berisik dan sangat merusak. Penyanyi Once juga tampil buat bawain beberapa lagu, tapi dia nggak naek panggung cuma nyanyi bareng choir di bawah. Ya lumayanlah buat pengalaman sekalipun gua prefer nonton konser aja dah, namanya juga gratisan coba kalau beli 500ribu plus kuping budek wah..wah..wah.

1 comment:

  1. wah asik ya bisa seru seruan gitu.... sayang posisi saya sekarang lagi di bali... ga bisa ikutan nonton... hehheheheheheh

    ReplyDelete