Facebook Me

Join 1000+ subscribers

download untuk Gramedia digital best romance novel

Pengalaman Kena Mental Health Problem, Kelelahan Psikis dan Fisik

Dulu saya kira orang-orang yang kena mental health problem itu, tipikal manusia lemah yang baperan. Itu loh yang demen banget baca buku romance lokal sama nonton film romance lokal dan prestise terbesarnya nikah mahal. Ternyata semua orang bisa kena mental health problem atau masalah kesehatan mental dan saya baru saja mengalaminya. Yup, saya kena masalah kesehatan mental atau mental health problem tapi, bukan yang major kek depresi ataupun bipolar dan sebagainya.

Mental Health Problem Lelah Fisik dan Mental

Gimana Rasanya Lelah Fisik dan Mental?

Jadi beberapa hari yang lalu saya bangun dalam keadaan tubuh dingin namun, bukan mengigil dan nggak sakit atau kurang sehat, pokoknya seluruh tubuh terasa dingin. Selain dingin hal pertama yang saya rasakan adalah kurang bergairah tapi, nggak terlalu dipedulikan dan beraktifitas seperti biasa. Lambat laun timbul perasaan sedih atau down disertai ketakutan, sampai-sampai saya nggak bisa kerja dan kebingungan dengan kondisi ini seharian.

Percaya dah kalian semua nggak bakal mau tahu, gimana rasanya rasanya hopeless, ketakutan tanpa sebab dan merasa down sementara otak terus mikir, ini apa yang salah? Kenapa saya merasa takut? Kenapa saya merasa down dan everything felt so empty. Sumpah seharian itu seperti orang paranoid yang bingung sendiri, ini ada apa yah, kok ngerasa sedih, down sama takut?  

Sambil mikir kenapa begini, saya juga usaha untuk memperbaikin keadaan. Kalau ada hal yang nggak dimengerti seperti ini, hal pertama pasti lari ke agama dan  yang pertama coba dengerin al-quran via headphone, nggak membuahkan hasil terus coba sholat sunnah, again nggak ngefek! Karena nggak work akhirnya saya cuma bisa meringkuk di atas ranjang.

Seeking Professional Help

Begonya, dari pertama saya nggak mencoba mencari pertolongan professional, yah karena nggak ngerti juga. Sampai akhirnya kepikiran tuh kalau rasanya hopeless, ketakutan tanpa sebab dan merasa down pasti urusan sama psikolog dan inget kalau di tempat kerja lama, ada anak lulusan psikolog UNPAD.

Besoknya saya kontak, bekas rekan kerja di tempat lama yang lulusan psikolog. Setelah chat panjang lebar akhirnya, saya pun diagnose menderita Kelelahan Psikis dan Fisik. Saya disuruh merenung sebentar, buat cari penyebabnya, setelah dipikir-pikir panjang lebar akhirnya memang benar kondisi Kelelahan Psikis dan Fisik  ini akibat dari beberapa akumulasi hal.

Penyebab Kelelahan Psikis dan Fisik 

Dua minggu sebelum menderita Kelelahan Psikis dan Fisik. Saya kehilangan Sammy, Holland Lop yang sudah dipelihara selama lima tahun sekalipun, sudah menghabiskan hampir satu juta rupiah buat perawatan lalu, seminggu sebelumnya saya begadang sampai jam 3 pagi buat bikin pitch deck client dan grasak-grusuk ke Lebak Bulus karena ada deal sama PH buat kerjaan freelance setelahnya harus, cepat-cepat pulang sebab ada zoom meeting dan ini capek banget karena ngesot pake commuterline. Udah getuh, ditambah WFH selama 3 bulan lebih! Ok, jelas capek fisik karena kerjaan dan ngerasa kehilangan, karena pet mati mendadak terus WFH apa hubungannya? Bukannya lebih enak kerja dari rumah?

Well, buat banyak orang bisa jadi, buat saya sih nggak! Kok bisa? Too much negative energy di rumah karena yang kerja cuma saya. Yup, I’m the only one who make money around here, sisanya sampah parasite yang kerjanya cuma berkembang biak. Bayangkan saja sibuk kerja dari pagi sampai subuh terus kejar kereta ke Jakarta, terus tinggal sama sekelompok orang yang cuma wik-wik dan ongkang-ongkang kaki. Kenapa baru ngefek sekarang? Karena sebelum pandemi waktu pasti lebih banyak di kantor ketimbang di rumah bukan.

Jadi akumulasikan semua itu, merasa kehilangan, capek kerja sama tinggal bareng para pemalas yang cuma bangun main games, nonton film terus bikin anak.   Akhirnya meledak jadi mental health problem yang namanya Kelelahan Psikis dan Fisik. 

(Note : Link Tulisan Para Pemalas)

Cara Menangani Kelelahan Psikis dan Fisik

Terus, gimana cara menanganinya? Untung saya kontak ke orang yang tepat loh. Jadi rekan saya yang lulusan psikolog menyarankan untuk take a break sehari saja dan lakukan apapun yang dimau. Jadi hari itu saya nggak kerjain apapun,

1.Cuma diem di atas ranjang sambil main Animal Crossing New Leaf,

2.Lanjut nonton Drop Dread Fred,

3.Baca buku sama pesen gulu-gulu sampai dua big cup,

4.Dengerin audio book The Secret by Rhonda Byrne's dan ini beneran ngefek banget buat bikin mood balik, saya dengerin sampai 4 jam loh. Kita diajarin buat selalu bersyukur sama bring positive energy ke lingkungan sekitar.

5. Sisanya, merem aja walaupun nggak tidur. Udah gituh saja seharian, nggak  mikirin apapun.  

Hasilnya beneran work! Besoknya, I’m back to normal. Bangun seperti biasa, merasa bersemangat dan excited. Beruntung banget Lelah Fisik dan Mental ini cuma terjadi sehari, itu karena diagnose yang tepat dan saya dapet pertolongan yang tepat. Coba kalau nggak kontak rekan yang lulusan psikolog, bakal uring-uringan dan cari pertolongan yang nggak jelas bahkan salah, berujung pada semakin buruknya keadaan atau bahkan kondisi Lelah Fisik dan Mental ini berlarut-larut. Selain itu jadi  tahu apa saja yang harus dihindari biar sehat jiwa raga dan jadi ngerti pentingnya buat diri sendiri bikin energi positif jangan sampai sudah lelah kerja, masih juga dihajar sama energi negatif lingkungan sekitar.

Ini juga pelajaran buat saya yang sering banget nyepelin, orang-orang yang kena mental health problem. Dulu tuh, saya sering banget bilang kalau orang yang kena mental health problem adalah freak and weak. Sekarang pas udah pernah kena, baru ngeh gimana rasanya hopeless, ketakutan tanpa sebab dan merasa down. Beneran dah, nggak mau lagi ngerasa seperti itu, hidup udah seperti zombie saja.  Jadi ngerti sih kenapa, banyak penderita mental health problem ujungnya, apa lagi kalau bukan bunuh diri. Buat apa juga hidup kalau nggak merasa hidup?   

Kalau Merasa Sama, Harus Gimana?

Kalau diantara kalian tiba-tiba, ada merasa seperti di atas hopeless, ketakutan tanpa sebab dan merasa down. Langsung cari pertolongan profesional! Jangan minta bantuan orang terdekat sebab, bisa jadi mereka nggak ngerti dan kamu cuma dikira nggak enak badan saja. Alih-alih membantu malah jadi toxic positivity. 

Nggak punya temen psikolog? Gampang, ada banyak apps yang bisa bantu Mental Health Problem. Paling gampang Halodoc, terus konsultasi di situ kalau masih bisa gerak coba ke rumah sakit. 

Terus kalau diam saja gimana? Kan cuma Kelelahan Psikis dan Fisik toh obatnya juga cuma istirahat saja bukan? Nah itu kasus saya bambang-, bisa jadi kamu mengalami Mental Health Problem yang sama yakni, Kelelahan Psikis dan Fisik. Tapi, penyebab belum tentu sama! Ada banyak hal yang bisa bikin kamu menderita Kelelahan Psikis dan Fisik. Lain penyebab, lain juga cara penanganannya dan kadar  Kelelahan Psikis dan Fisik semua orang berbeda-beda, apa lagi kalau pernah mengalami lebih dari sekali. Jadi ingat Seeking Professional Help!

Baca Juga : Orang -Orang Pasif Dalam Hidup Saya

Baca Juga : Hidup Dengan Orang Pasif

Baca Juga : Bagaimana Manusia Pasif Menghancurkan Energi Anda

Related Post

No comments:

Post a Comment

Follow by Email Untuk Ebook Novel Gratis

Blog Archive

VIVA ID

Popular Artikel

Total Pageviews

Travel and Stuff

Kehidupan Liar Di Tengah Danau Istana Bogor

Siapa sangka sebuah pulau buatan yang terdiri dari sekumpulan pohon dan tanaman bakau ini, ternyata menjadi tempat berteduh bagi sebuah ...

Powered by Blogger.

.

.

Search This Blog