Cerita Seram Warung Orang Jawa Dengan Penglaris

Ok, sebelumnya gue sama sekali nggak berniat rasis cuma pengen nulis aja pengalaman yang sedikit bikin gue merinding dan mikir aja sih.


gambar hanya ilustasi takut potoin yang asli tapi nanti diusahin dah.


Jadi ceritanya dimulai ketika jauh hari sebelum puasa, gue dan temen-temen kantor lagi cari makan siang di sekitaran kantor aja. Dan gue merekomendasikan sebuah warung soto pinggir jalan depan kantor Tempo yang masih di bangun. Warung soto itu baru setahun atau kurang, gue lupa tapi yang pasti semenjak kehadirannya dipinggir jalan dengan keadaan seadanya, warung soto yang cuma bisa nampung sekitar enam orang ini selalu laris, motor-motor selalu rapi berjajar bikin macet karena tempatnya di pinggir jalan. Orang-orang pun pada ngantri buat bungkus, karena udah nggak bisa duduk dan nggak ada tempat duduk juga.

Mungkin gegara tempatnya yang kumuh gue dari dulu nggak pernah tertarik buat makan di warung soto itu, cuma karena waktu itu lagi abis ide buat cari tempat makan deket kantor, ya udah gue rekomendasikan tempat itu. Kaga terduga temen gue seorang perempuan berhijab dari Surabaya bisikin sesuatu ke gue.

Temen: "Ogah ah, makan di situ piringnya ada yang jilatin!"
Gue    : Bengong "ini orang ngemeng apa sih?"

Ujungnya kita nggak makan di warung soto tersebut dan lebih milih makan pecel di sebuah tempat makan yang rada jauh. Cuma entah kenapa  penasaran sama bisikan temen gue tadi, jadi setelah makan siang, gue tanya lagi.

Gue     : Tadi maksud lo apaan pake ada yang jilatin piring segala?
Temen : Nggak aneh kenapa itu warung soto dalam sekejap bisa laris manis tanjung kimpul?
Gue     : Geleng-geleng kepala
Temen : Yang punya orang jawa! Udah sering nemu yang kaya begini. Tempat makan yang tiba-tiba laris manis, biasanya sih di jawa sana kalau udah ketahuan pindah tempat. 
Gue     : Ketahuan ape?

Penglaris

Teman gue akhirnya cerita panjang lebar tentang kebiasaan orang jawa sono, biasanya kalau ada yang jualan dan tiba-tiba laris nggak masuk akal suka pake penglaris. Setannya suka jilatin piring atau ngejulurin lidah ke dalam kuah. Kalau warung-warung macam pinggir jalan begitu biasanya sih, pancinya nggak boleh dibuka sembarang orang. Cuma tukang jualan aja yang boleh ngambil kuah segala rupa dari panci itu. Soalnya suka ada penglarisnya di dalem panci. 

Dia juga cerita tentang beberapa tempat makan besar di jawa sana yang pakai penglaris. Salah satunya sebuah tempat makan rawon yang ternyata ke-gep, pake penglaris setelah ada tamu yang nggak sengaja salah masuk ruangan (dikira toilet) dan nemu orang tua dalam keadaan sekarat dengan kaki yang tercelup kuah rawon. 
Selain diatas dia juga menyebutkan beberapa tempat makanan berkuah, yang lagi-lagi ke-gep dengan keadaan sama. Yakni ada orang sekarat dalam satu ruangan, kondisinya kurus kering. Katanya sih, dagingnya udah abis buat dijadiin tumbal penglaris. 

Dia juga bilang semua orang jawa udah tahu dan hapal sama kebiasaan pake penglaris. Biasanya kalau udah ketahuan pake penglaris bakalan pindah tempat dan pakai nama baru sampai si tumbal penglaris ini abis dagingnya. 

menurut gue:
Kalau gua sih personally nggak percaya, walaupun dipikir-pikir, kok bisa ya? Warung soto baru jadi tanpa nama dengan keadaan seadanya di pinggir jalan tiba-tiba langsung rame? Padahal ini daerah banyak makanan apa lagi deket Binus dan bukan warung soto satu-satunya? 

Karena memang deket tempat tinggal juga, sepintas kalau lewat memang biasa banget, sama aja kaya soto yang laen, kaga ada yang spesial. Orang pesen cuma tinggal nambah ini dan itu terus isi kuah dan jadi dah. Dan bener juga yang punya orang jawa, gue tahu pas denger logat medoknya lagi kasih kembalian ke pembeli. 

Kalau soal rasa gue nggak tahu, karena nggak pernah cobain. Kalau kenyataan rasanya nampol banget ya, wajar donk sampai laris. Sekalipun tetap menurut gue larisnya memang diluar batas kewajaran, sampai kaya orang ngantri tiket one direction. 

Jadi mau percaya atau nggak terserah dan nggak boleh berprasangka buruk, kalau gue sampai sekarang tetep nggak tertarik beli karena tempatnya itu yang dipinggir jalan dan seadanya. Btw kalau udah setahunan dan yang beli udah kaya fans one direction, kok itu warung soto kaga pindah-pindah ya? Plus kaga pernah pake nama?

Baca juga: kisah tarrare manusia pemakan segala


Ciri-ciri tempat makan pake penglaris:

Berdasarkan cerita temen gue tadi maka ada ciri-ciri kalau tempat makan orang jawa yang pake penglaris sbb:

1. Kalau warung besar semacam restauran, pasti ada toilet atau ruang dekat dapur yang nggak boleh dimasukin siapapun.

2. Kalau warung pinggir jalan, lihat aja pancinya. Biasanya kalau pake penglaris cuma si tukang yang boleh buka, jadi pembeli nggak bisa sembarang ambil kuah atau lihat-lihat itu isinya apa aja.

3. Warung pinggir jalan yang pake penglaris, tempat cuci piringnya misah jauh dan dijaga, jadi nggak bisa kelihatan kegiatan cuci piringnya.

19 comments:

  1. Tempat gw di samarinda sering banget ada warung ky gitu bro....bahkan yang liat ada makhluk ky begitu itu seorang habib alim..yah kita mah manusia awam ngikut aja...

    ReplyDelete
  2. kalo di tempat saya seringan kuahnya itu ISU nya dimasukin underwear biar laris

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dimana mas? Tempat saya juga ada tuh kyk begituan. Udah sering kepergok beberapa kali sama yg jajan diwarung itu. Katanya gak sengaja yg jajan disitu ada potongan celana dalam nya, kan jijik :( tapi tiap warung itu ketauan pasti trus libur Lama banget trus tau2 jualan lagi eh rame lagi gitu hiiii

      Delete
  3. ya sih kayaknya pernah keliru masuk toilet tapi lom sempat buka si pembantu dimarahi karena ngga nunjukan toilet buat pipis.... http://bukitpanderman.blogspot.com

    ReplyDelete
  4. sekarang ma banyak pake narkoba biar bikin ketagihan pgn beli , hati2 aja semua , ,

    ReplyDelete
    Replies
    1. cemana warung-warung pake narkoba? Yang ade mah teler semua yang makan

      Delete
  5. Makanya kl mau makan selalu berdoa...dulu sob...
    Biar jauh dari makanan yang mengandung kesyirikan,inssa allah kita gk terjerumus tipu daya setan.

    ReplyDelete
  6. Di kota aq, ada jg tuh warung bakso yg pembelinya antri. Pernah di suatu waktu ada pembeli yg melihat celana dalam di dlm panci kuah bakso. Semenjak itu warung itu jd sepi pembeli. Wallahualam.

    ReplyDelete
  7. Di daerah rumah nenek aku, Ada warung yg disana ramenya ga wajar banget. Lokasi di kota Jo***. Disana emang adat jawanya terkenal masih kental banget. Itu warung sama rumah nenek aku jaraknya nggak sampe 1 km. dari sd-sma setiap aku ke rumah nenek aku, tuh warung selalu rame sampe mobil berjajar rapi. Karna penasaran dan belum pernah makan kesana sama sekali, ya udh lah aku sama keluarga nyoba makan Disana. Aku pikir tuh warung laris gara-gara makanannya mungkin rasanya enak. Tp setelah makan disana rasanya ga ada yg spesial sama sekali. Heran aja sama orang2 yg makan disana kok pada lahap gtu. Yg anehnya ya ramenya dari pagi sampe jam 1 malam, tempat duduknya jarang ada yg kosong. Bahkan banyak juga yg makan di karpet di pinggiran trotoar karna fullnya tempat duduk. Terus pelayanannya buset dah lamaaa banget, baru kali ini makan Di warung tapi pelayanannya bener2 lama banget. Heran aja padahal tempat sempit ga menarik, makanan pas2an tp ramenya di luar batas kewajaran. Mungkin Karna udh sering lewat, trus ga minat dari awal. Wallahualam ga ada yg tau.

    ReplyDelete
  8. Anakku klo diajak makan di rm mkn yg terindikasi pake "gituan" lgsng nolak, ato mau duduk disitu tp ga mau makan, gilo! lht aktifitas tak kasat mata. Di jogja banyak!

    ReplyDelete
  9. Haha banyak yang gituan gan. Biasanya banyak lukisan ga jelas tu di warungnya. Kalau di tempat ane kata teman ane yang indigo biasanya penglarisinya itu roh halus. Nah roh halus nya itu bakal netesin air liur nya ke setiap piring pembeli. Terus ada juga yang tuyul yang bakal nginjek piring2 pembeli. Kalau mau buktiin pake penglaris apa kaga ada cara nya bro yang ampuh. Coba makan nya di bungkus. Kata teman indigo ane kalau di bungkus penglaris nya ga bisa jamah jadi rasanya jauh bgt ama yang ga dibungkus. Soalnya ga bisa di kasih bumbu penyedap ama penglaris nya. Cmiiw

    ReplyDelete
  10. iya sama di surabaya tepatx d kampung saya pernah kejadian di dalam tempat kuah Baksonya ada Celana Dalam..sumpah ngeri bgt boss

    ReplyDelete
  11. Kalau pengalaman ane pribadi nih..
    banyak juga orang dagang yang laris dateng ke kyai/alim di daerahnya.

    Dikasih deh tuh penglaris :
    1.sholat Dhuha
    2.yang jaga perbanyak zikir
    3.Sedekah setiap hari
    4.ga boleh hardik pengemis

    Dll

    ReplyDelete
  12. saya di jawa dan memang ada beberapa tempat juga yang laris banget banget banget, padahal biasa banget dagangannya dan saya udah pernah makan, semuanya serba biasa aja, dari segi harga dan lain - lain, baru tau kalo ada hal kek gini, jadi kepo.....wkwkwk

    ReplyDelete
  13. Sory ya brad.. ane org jawa asli, but stay dah lama di samarinda. Kaga semua org jawa begitu.. ane jg pedagang, tp paling anti pake begonoan. Syirik itu..!! Bertentangan dgn ajaran agama islam. Memang ada beberapa oknum yg kebetulan orang jawa. Serem sih klo dieritain. Biasakan minta apa2 sm Allah, jgn sm makhluk. Karna syirik itu dosa besar bro

    ReplyDelete