Ketika Buku Loe Muncul Di Toko Buku


Sebenernya sih minta buku gua munculnya abis lebaran tapi sialnya ngga ada yang kasih tahu tanggal pastinya, jadi gua cek ke toko buku setelah satu minggu lebaran dengan asumsi semua yang mudik udah pada balik. Akhirnya gue ubek-ubek tuh toko buku seBogor tepatnya tiga buah gramedia dari tiga toko gagal menemukan buku gue! dame it! sampe akhirnya gue telponlah publisher, mereka inform kalau buku tersebut sudah beredar....jedar kok gua ngga nemu di rak new release apa lagi rak best seller "ngarep banget.com". Padahal difaktur yang dikirim publisher jelas-jelas tertulis tiga gramedia di kota Bogor, dari pada butek akhirnya gua tanya juga penjaganya.

Setelah sekitaran 10 menit si penjaga ini berhasil menemukan buku gue yang ternyata dipajang di belakang dan lebih tepatnya di jajaran horor dan mistery....jiahhhhhhh...biji ngana buku gue jadi horor segitu manis covernya. Nah kok ngga di pajang di new release yah? terus kenapa penempatannya bisa dibagian bawah dan horor? Penelusuran gua akhirnya terungkap di gramedia ketiga.


Begitu gua masuk langsung dah gue bombardir rak new release dan best seller "teteup ya"  ternyata nihil! The Cookies Of Life sama sekali ngga nampak! akhirnya gua putusan langsung ke rak novel, sapa tahu ditaruh di belakang juga. Begitu gue lihat ternyata rak bagian novel kosong, liat kiri-kanan gua menemukan para pegawainya lagi pada sibuk ngeluarin buku-buku baru dari kardus. Pura-pura aja gue baca buku deket mereka yang lagi sibuk milah-milih buku yang buat dipajang, mata gue langsung melotot ke kardus-kardus dan hasilnya tetep nihil buku gua ngga ada.


Mas-mas dan mbak ini lagi sibuk milah-milih buku yang mau dipajang sekalipun gua ngga nemu buku gua tapi jadi tahu penyebab buku gue susah diliat. Soalnya ngga cuma pasang mata gua juga pasang kuping mas yang milah-milih buku ini bilang "ini buku mika tambayong pasti banyak yang cari, taro gih di depan" dan seterusnya mereka liat buku berdasarkan "ketenaran" baik penulis maupun publishernya. Waduh no wonderlah buku gue ada di belakang dan di rak horor pula..jegag dah, tapi ngga salah juga toh namanya juga jualan bukan? Lagi pula memang udah hukum pasar. Orang pasti lebih  ngeh Mika Tambayong dari pade gue "sedihnya dikalahin artis btw Mika ini apa sih? pemain sineteron? penyanyi? atau emang penulis tenar?" 

Moral lesson

Berhubung baru keluar plus siapa gue! ngga kecewa donk walau harus ada di jajaran paling belakang, justru di sinilah salah satu pentingnya jurus marketing salah satunya adalah pemilihan cover. Sebab ketika buku loe ada di rak, otomatis orang pertama kali milih karena lihat cover "apa lagi ditaro di rak bawah....grrrrrr"  untungnya pas milih cover gua voting sama temen-temen jadilah cover yang simple namun eye catching.

Promo dsb juga ngga kalah penting loh walaupun pada ujung yang menentukan nasib akhir adalah kualitas buku tersebut dan gue ngga bisa bilang banyak karena baru muncul belon ada tanggapan dari para pembaca "siap-siap aje dicaci maki" salah satu promo paling gampang apa lagi kalau bukan bilang ke temen-temen betul? Walaupun nyatanya semua temen gue minta gratis kaga mau beli "susah ya mau sukses".


No comments:

Post a Comment